Tuesday, January 12, 2010

Nasihat Iman Al-bana yang tidak pedulikan.bhg2

Bismilah Ar-Rahman dan Ar-Rahim aku menulis,

Sungguh indah kehidupan hamba-hamba Allah Azzawajala yang dipayungi risalah Taklim Iman Hasan Al-bana(IHA).Hamba-hamba Allah yang membentuk satu jemaah .Dinamakan jemaah mereka ikhwanul muslimin (jemaah persaudaraan sesama muslim ).Mereka berusaha memahami setiap risalah IHA , mengaplikasikan dalam kehidupan mereka ,mengajak insan-insan lain merasai kenikmatan nya dan yang lebih penting dari risalah tersebut adalah " mereka mampu memahami islam " .

Salah satu risalah yang membawa kepada islam.Bukanlah bermaksud risalah "mesti" atau "wajib" yang dihadam setiap insan bagi memahami islam.Jadi harus jelas ,risalah itu adalah salah satu keadah memahami islam.Sebab itu , awal pembicaraan risalah tersebut menerangkan target utamanya atau tujuan sasaran risalah taklim itu adalah mereka yang bersedia bersama satu kelompok islam yang bernama ikhwanul muslimin.

Adapun mereka yang tidak mampu memahami islam melalui risalah tersebut,tidak mampu memenuhi tuntutanya serta meyakini islam boleh difahami melalui risalah yang lain, maka tidaklah mengurang nilai imanya dan tidaklah menjadi kesalahan sebagai seorang muslim.


Pokoknya risalah tersebut ditujukan buat aktivis ikhwannul muslimin .Bukan untuk mereka yang tidak bersama kumpulan yang bergelar ikhwanul muslimin itu.Tapi alangkah baiknya jika kita turut mengambil manfaat darinya?.


Kerana itulah yang amat di harapkan dari IHA sendiri.Jika kita baca dengan "detail" risalah IHA yang banyak dikhususkan untuk para pengikutnya (IM) ,kita sebagai muslim yang pandai dalam menganalisis serta faham tujuan utama massage yang ingin disampaikan iman HA ,kita akan memahami isi hati IHA adalah:"Alangkah baiknya jika seluruh muslim memahami dan mengaplikasikan seruanku demi islam yang tercinta".


Kembali kepada tajuk:Nasihat Iman Al-bana yang tidak pedulikan.lebih khusus ,yang dimaksudkan adalah nasihat beliau itu adalah dalam bab mahabah(kecintaan ) dan ukhwah (persaudaraan).

Mengapa imam al-bana menekankan mahabah dan ukhwah?

Inlah hal yang menyulitkan ramai pihak.Kedua - dua hal tersebut mudah difahami,mudah dcerita-i,mudah di ceramah-i,tapi payah di aplikasi.Kerana ke dua-duanya akan hidup dengan aplikasi bukan dengan teori.

Dalam pengalaman hidup yang masih sedikit dan pengetahuan yang cetek,aku berusaha untuk memahami kedua -dua istilah tersebut.Tidak ada jalan lain untuk memahami kedua-dua kalimah tersebut melainkan dengan "usaha" mencari .Yang dicari adalah kelompok manusia islam yang meng-hidupkan ke-2-2 perkara tersebut.Hidupnya pada perbuatan bukan hidup pada lisan.

jika kita mencari individu atau kelompok yang berbicara tentang iman,mudah sahaja dijumpai.Juga mudah menjumpai kelompok yang berbicara tentang amal.Juga tidak payah mencari yang berbicara tentang mahabah dan ukhwah,tetapi seperti yang kita mahu ,mahabah dan ukhwah yang kita cari lahirnya dari iman dan amal.Mahabah dan ukhwah adalah hasil dari iman dan amal.

Maka "usaha" mencari kelompok yang hidup mahabah(kecintaan) antara individu dalamnya, serta mantap ukhwah antaranya ahlinya,adalah usaha mencari kelompok yang benar sudut iman dan amalnya juga.Amat cantik susunan Iman al-Bana.Iman ,amal,mahabah dan ukhwah.


Panduan mencari ku-adalah manhaj pertengahan.


Aku amat senang dengan sikap moderate ustaz Abu Saif yang menjadi pendakwah sepenuh masa melalui keyboardnya mahupun melalui lisanya.Beliau pendakwah muda yang berpengalaman luas.Aku mangkaguminya lewat tulisan yang bermanfaat dalam web peribadinya,http://saifulislam.com/.Jika Allah izinkan mahu aku berjumpa beliau,....

... ..sambung nanti lah.bahagian 3

-reminder: 1.aku bermula dengan tabligh,kemudian usrah,kemudian ...."tarbiah".
2.kenganku bersama ikhwah.

1 comment: