Tuesday, March 31, 2009

My Dairy 2009

My Dairy 2009

23 Mac 2009

1.Bangun jam 6.00 am di rumah Ayah.Tidak sempat solat tahjud dan solat witir.Kaki masih terasa sakit.

2.Ayah ajak solat bersama.-Ahmad terus bangun dan ke surau.Kaki yang sakit ni dijadikan alasan nafsu untuk tak ke surau.Aku ambil wuduk dan tunggu kat sejadah solat.

3. Ayah imamkan solat subuh.Aku,Din,Amik dan Ikah menjadi makmum.Aku solat dalam keadaan duduk.

4. Selesai bagi salam,kami melakukan zikir rutin selepas solat serta beristigfar .Kemudian Ayah memulakan ucapan dengan rasa syukur kepada Allah dan mengatakan dia dan Ummi baru balik dari berkabung di satu program yang cukup luar biasa,ESQ165.

5. Ayah memberikan ucapan pagi itu dalam suara yang sederhana dan tersekat-sekat,-Ayah kerap mengulangi rasa syukur kepada Allah.

6. Dan …ayah menangis!.. saat menceritakan apa yang dia Alami ketika program tersebut dan juga dia tidak dapat menceritakan perasaan dia sekarang..

7. Apa kena dengan ayah aku ni ?.”What the hell with my father”.aku bertanya sendirian saat ayahku mula menangis.Ini kali kedua aku melihat Ayah menagis.Kali pertama masa aku masih begitu kecil-Rasanya dalam Darjah dua kot,memori yang begitu lama.Masa kematian Tokwanku.Masa itu aku memang tidak mengerti sehinggalah ayah menceritakan bila aku dah di sekolah menengah.

8. Tapi kali ini aku juga tidak faham.Apa yang ESQ165 telah buat kepada ayahku?Nampaknya memenag betul kata orang.Satu program yang hebat.Boleh buat orang tua menangis.Program motivasi yang aku tahu dan pernah urus,sekadar mampu buat budak sekolah dan budak U saja menangis.Tak sangka ada program yang boleh buat orang tua menagis.

9. Aku buat tidak peduli asalnya,hanya menunduk muka dan dengar luahan rasa dari ayahku itu,-Dia kerap mengulangi perkataan maaf pada kami.- Sebenarnya aku tidak kisah pun dia tidak mengaku kesalahan selama ini ...kerana ego seorang Ayah itu perlu.Dan memang pun kadang-kadang dia mengakui kesalahanya..

10. Tapi kali ini lain.Dia betul-betul menangis dan meluahkan perasan dan mula bercerita akan kesamaan anak-anaknya dengan adik beradiknya.

11. Aku mula tidak dapat membendung perasaan hiba bila dia samakan aku dengan Paklong dan Ahmad yang panas baran sikit seperti dia…..Air mata ku turut mengalir.

12. Aku tidak perasaan adik-adik ku yang lain.-(Ahmad berada di sebelah ku-Dia balik dari surau dan terus duduk atas sofa sebelahku.Waktu tu ayah baru mula tazkirah)

13. Ayah mengakhiri tazkirah dan bangun memeluk setiap dari kami.

14. Saat memelukku, ayah membisikkan maaf lagi ….dan Kata ….”dia dah tidak lama”.Ini perkataan yang paling tak seronok dengar.

15. Aku terus masuk ke dalam bilik.

16. “Kalau cakap dah tak lama,aku pun nak cakap,”kata ku sendirian.

17. Ayah!Kau masih ada banyak yang perlu dibuat!….Aku terus bermonolog sendirian.

18. Ya Allah….Ampunilah aku.


26 MAC 2009.

1. Aku menolak pelawaan ayah ke program ESQ 165 yang dia dapat secara percuma untuk dua orang anaknya.Dia rancang untuk hantar Aku dan Ahmad.Program ESQ 165 kali ini dibuat dengan budak U.

2. Aku cadangkan LI,adik ku yang masih menuntut di UITM Arau sekarang.

3. Li kata dia sibuk,dan ada pertandingan karate di Shah Alam,Tapi bersedia pergi jika perlu.

4. Li cadangkan Din yang masih sekolah di Tingkatan 4.umur Din Sekarang sepatutnya dah sebaya dengan yang akan masuk U semester hadapan atau yang graduate baru Spm tahun 2008.Dia masuk sekolah lambat kerana mengafal Al-quran. Alhamdulilah ada juga sorang Penghafal Al-quran dari keluarga ini.Engakau Ya Allah,Maha besar ,yang telah memberikan nikmat ini.

5. Aku sebenarnya ingin sangat ke program ESQ165 tu , malah aku dah lama sebelum ini dengar tentangnya.Dah ada offer free depan mata sekarang .Kalau lain kali nak pergi yuran dia boleh mencecah RM 800,jika orang awam.

6. Tapi….Aku terpaksa tolak kerana ada program Dakwah yang lebih penting.Aku ajukan masalah ini kepada murobi dan dia harap aku hadir program dakwah yang ini. penting!

7. Aku jelaskan dengan baik kepada ayah.

8. Alhamdulilah macam biasa biasa dia faham-Jazakalah ayah kerana support dakwah anak ini..Insya Allah rezeki ESQ lain kali.

29 MAC 2009.

Alhamdulih aku masih hidup.

5.30 pm:Kereta proton saga-edisi baru Ummi ku hilang kawalan dan terbabas.

Aku dan 3 orang lagi ikhwah menaiki kereta tersebut dalam pejalanan balik ke Utara. Kami dari program dakwah di KL.

Saat ini…Aku terkenang kata akhi Hisyam dari Sarawak yang menyampaikan salam ikhwah Sarawak masa pipi ku dan pipinya bersentuhan sebelum berpisah..

Mungkin berkat salam ikhwah dari Sarawak, Musibah siang tadi tidak terlalu berat.

Alhamdulilah Ya Allah. Engkau telah selamatkan kami,Semua ikhwah –ikhwah ku yang dalam kereta tadi tidak luka-luka.Yang Nampak teruk …Aku.Kaki sebelah kanan yang masih tidak sembuh masa Mukayam Pembina 2 minggu lepas mendapat hadiah lagi dengan sedikit luka dari kemalangan tadi..

Aku sekarang di rumah tok.Tok bagi minyak gamat dan.Alhamdulilah perdarahan sedikit depan betis ini dah berhenti.


Aku waras saat yang mendebarkan itu!.Aku yang berada di belakangnya pemandu hanya mampu megerakan bibir dan mengucapkan kalimah Allah pada saat yang genting itu .

Kalimah tersebut keluar secara tidak sengaja.Semua berlaku sekelip mata.Rasanya dalam 2 saat sahaja peristiwa tersebuat.

Akhi Zul yang hilang kawalan dalam suasana hujan itu membelokan stering ke sebelah kanan dan menekan brek.

Akibatnya kereta menghentam pembahagi jalan yang dibuat dengan batu dan memantul semula kereta dan hentamman kedua di bahagian belakang dan kereta terseret seketika sebelum berhenti .

Semua panik.Hujan lebat ketika itu.Alhamdulilah kereta kami tak berhenti di tengah jalan.Posisi kereta ketika itu dalam separuh line ke dua jalan.Atau paling tepi jalan.Kereta berada pada posisi songsang jalan sekarang. Kami baru keluar dari Tol KL-Ipoh masih berada di jalan Highway. Niat untuk terus ke Tol jelapang terhalang.

Keadaan amat merbahaya.kami terbabas dia atas fly over.Kiri dan kanan dihimpit pembahagi jalan yang dibuat dari batu. Bila bila sahaja kenderaan dalam laluan kami boleh menghentam kami.

Aku minta semua bertenang.Dalam keadaan hujan lebat aku terlihat kon di hadapan kami,Jaraknya dalam 30 meter.Aku mencapai tuala biru yang disangkut di bangku pemandu dan segera keluar dari kereta.

Aku berjalan menuju ke kon tersebut sambil memberikan isyarat perlahan dengan tangan kiri.Aku terus berjalan sambil menutup kepala dengan tuala biru dan ..beristigfar mohon Allah permudahkan.

Aku menoleh ke kiri jalan dan terlihat dua orang mamat bangla yang menuju kearah kereta.Berdekatan dengan kon aku mencapai dua kon dan menoleh kearah kereta ummiku.Aku lihat mamat bangla tadi seberang jalan sambil membawa kon untuk diletakan di depan kereta ummiku.

Cukup berisiko mamat bangla ni.

YA Allah ….Tiba-tiba sebuah treler memberikan hon kepada kereta kancil yang terpaksa masuk sedikit ke jalan tengah kerana kereta kami terbabas di line ke dua.

Alhamdulilah ,Nyaris betul tadi.Aku melajukan langkah dan meletakan kon pada jarak yang sesuai.seorang Mamat bangla mendekatiku dan bertanya mengantuk ke?.

Aku menjawab ringkas ,tak ! dan terus menuju ke kereta ummiku itu.

"Maaf Mamat bangla, sekarang bukan waktu untuk berborak." kataku dalam hati.

Alhamdulilah!Sebuah kereta ontow datang pada arah jalan kami dan parking di belakang kereta kami.

Driver ontow tersebut keluar dan melihat aku yang basah kuyup dan cuba berkata sesuatu.

Hujan masih lebat.Badanku dah basah kuyup .Ah….pening kepala pulak.Aku kerap melihat ke belakang sambil berjalan ke kereta.Aku berhenti 10 meter dari jarak kereta.Melihat kereta yang datang.

Aku serba salah ke mana aku harus tuju,Aku rasa aku perlu di sini sambil terus memberikan isyarat tangan agar kereta lain perlahan.

Keadaan amat merbahaya.Ikhwah-ikhwahku masih dalam kereta.

"Ish....ini keadaan yang amat bahaya".kataku sendirian bila melihat ikhwah yang masih dalam kereta.

"Akhi antum kena keluar!",Teriak ku dari luar.

Tiada tindak balas.

Aku terus teriak dan memberi arahan dengan tangan.

"Ya Allah Akh,takkan tak faham isyarat ana.?" Keluhku sendirian, menuju ke kereta dan meminta mereka keluar.Tingkap dibuka dan mereka kelihatan mengerti.

Akhi Zul,Akhi Sahril dan Akhi Apul keluar dan menuju ke tepi jalan.

“Akh Zul ,tolong deal dengan Abang ontow tu.”teriakku memberi arahan.

Aku menuju 10 meter ke depan kereta dan terus memberikan isyarat tangan agar kereta berhenti.

Aku melihat kearah mereka.Belakang kereta mula dipasang ontow dan akhi zul mula memangil aku.

“Macam mana bang?”,tanyaku kepada abang ontow tersebut,dan kebetulan melayu.

“Kita ke tempat yang selamat dulu”katanya ringkas.

“Ok”.balasku ringkas.

“Kita akan naik lori abang tu”kata Akhi zul.

“Ok jom cepat.”balasku.

“Ana bagi tahu Apul dan sahril dulu.Mereka akan naik kereta” tambah Zul lagi.

Lori ontow di hidupkan dan kami meninggalkan tempat tersebut.

“KOME ni!,Boleh duduk dalam kereta!.”abang ontwo mula bersuara.

“Tu lah akhi,” aku menambah teguran abang Ontow kepada akhi zul yang di sebelah ku.

“Kome belum tengok orang duduk dalam kereta dan kereta lain datang mengentam.” suara abang ontow yang pekat perak dalam nada yang tinggi.

Akhi Zul yang di sebelah ku senyum saja.

“Macam mana Kome bawa keta ni?”tanya abang ontow.

“Pakcik , saya lost control”balas Akh Zul ringkas.

“Biasalah,lepas tu tekan brek!”abang ontow menduga.

“Ya”balas Zul ringkas.

“Lain kali,Kome jangan tekan brek,biar je kereta tu jalan je,ikut je .tu cara nye.”ucap abang ontow menasihati.

“Oh macam tu !” Akh Zul membalas .

Dan Abang ontow tu terus bertanya pasal siapa punya kereta ?,insurant mana? Dari mana?nak ke mana? Sampai kepada Cerita pasal anak dia di U yang pernah accident.

Yang pentingnya .Alhamdulillah semua selamat.dan sekarang kereta ada di bangkel.

Dan aku sekarang duduk di Rumah Opahku yang dalam 40 minit je dari tempat kejadian.

Mungkin Allah nak bagi aku peluang balik kg dan bertemu dengan tok yang kesepian sejak opah meniggal 9 April 2007 yang lepas.

Ya Allah ,engkau jadikan sesuatu dengan penuh hikmah….

Aku dah Banyak kali turun ke selatan atas urusan dakwah.

Tapi amat jarang singah umah opahku ini.…

Maafkan Aku ,Tok dan opah…….

Tuesday, March 24, 2009

Debarn cinta.......Surat cinta buat ummi.siri4

24mac 2019.9pm

Assalamulaikum,ummi yang dicintai.

Bismillah yang Ar-Rahman dan AR-Rahim ,AMAN menulis surat lagi buat ummi,

Buat pengetahuan ummi, AMAN ada sediakan 3 surat sebelum ini untuk ummi.Yang AMAN dah serah pada ummi hanyalah 2 yang pertama.yang ketiga AMAN tidak jadi serahkan kepada ummi kerana tindak balas ummi kepada surat siri dan siri kedua bagi AMAN adalah adalah diluar jangkaan.

Tak .Sebenarnya AMAN dah jangka,

Mungkin ummi tidak dapat menghayati lagi apa yang AMAN ingin sampaikan.Sebab itu , AMAN minta umi mengulangi pembacaan surat cinta siri pertama yang AMAN serahkan.

AMAN paham perasaan ummi.

Tak , salah ! Sebenarnya AMAN tidak paham perasaan ummi.

Maafkan anak ini,wahai ummi,

Sebab itu AMAN ingin mengingatkan diri AMAN ini , yang sememangnya tidak layak menasihati ummi,akan satu nasihat dari nabi kita tentang kesabaran.

Seperti yang AMAN pernah katakan ketika ummi memberi respon terhadap surat siri satu dan dua,

Nabi kita sebenarnya tidak lah memahami perasaan seorang wanita,kerana dia bukan wanita,

jugalah sesuatu ujian yang melanda seseorang itu tidaklah difahami oleh orang lain,yang paham sebenarnya adalah Azza wajala dan orang itu sahaja.

Tapi kita lihat dan harus ingat,Allah tidak membebani hambanya dengan sesuatu yang hambanya tidak mampu hadapi,surah 2 ayat terakhir.

Juga mari kita melihat akan satu hadis nabi yang menasihat seorang wanita yang meratap kematian suaminya,

Sekali lagi AMAN katakan Rasulullah SAW tidak memahami perasaan seorang wanita,tapi apabila nabi Nampak wanita itu bersedih luar biasa maka dia angkat bicara dan mengajak wanita itu bersabar.

Kita juga tahu respon wanita berkenaan,dia marah kembali rasulullah SAW ,rasulullah SAW berlalu , selepas itu sahabat memberitahu , itu rasulullah SAW ,wanita itu sedar akan dia perlu terima nasihat untuk bersabar,dan dia minta maaf kembali kepada rasulullah saw.

Hampir Semua muslim dan muslimat tahu cerita tersebut dan mengeTAHUi pesanan kesabaran itu perlu,juga banyak lagi dalil hadis dan Al-Quran yang menyokong.

Tapi…benar seperti kata Abu Saif(saifulislam.com).Kita bertindak bukan berdasarkan kita TAHU,tapi berdasarkan kita MAHU.

Al-Quran membenarkan kata Abu Saif tersebut.Rasanya Abu Saif pun dapat kata tu dari orang lain,Cuma dia permudahkan,Dan memang pun kata tersebut diringkaskan dari dalil-dalil Al-quran.

Memang benar,lihat sahaja masalah solat,kalau ditanya orang-orang yang tidak solat,tahu tak?,solat tu penting,?mereka jawab tahu,tapi bila diajak solat,suruh kita pergi dulu dan macam-macam alasan.

Kerana kita bertindak berdasarkan apa yang kita MAHU.

Maafkan AMAN sekali lagi jika melalut lagi,

AMAN mengetahui, AMAN telah memberi sedikit tekanan apabila menulis surat tersebut,

Maafkan anak ini sekali lagi,

Walaupun sekali lagi bukanlah AMAN bermaksud untuk mengubah niat ummi secara seluruh terhadap tuntutan fasak dari ayah,tapi apabila ummi memberikan respon kepada kedua-dua surat itu, MAN menjadi lemah dan tidak berdaya untuk serahkan surat ke 3.

Surat ketiga dibuat pada tarih yang sama , isinya adalah sedikit harapan dan penerangan yang lebih tentang satu nama yang AMAN timbulkan dalam surat sebelumnya.Ummi mesti ingat KAN ,namanya Muhammad Fathi Farhat.-Dengan izzinALlah AMAN akan serahkan surat siri 3 itu,bersama wasiat Muhammad Fathi Farhat.

Tapi AMAN bersyukur kerana pada hari berikutnya, ketika ummi meluahkan perasan lagi dengan tekanan ummi rasakan sampai menangis ,Allah azza wajala ,yang maha besar dan maha berkuasa telah memberikan ketenangan di akhir luahan rasa ummi kepada AMAN.

AMAN dapat lihat sedikit ketenangan di wajah ummi pada akhir dialog kita ,petang itu ,kerana kita akhiri percakapan petang itu yang ummi emosi awalnya ,seperti biasa,berkat izin Allah juga ,kita sama-sama meningati-NYA.

Allah maha kuasa .KepadaNYA kita kembali.

Ummi tenang,ummi solat petang tu kat kedai pun AMAN lihat tenang,

AMAN pun tenang,

juga AMAN senang.

Alhamdulilah.YA Allah ,YA Rab ana,kau telah beri ketenangan di dalaM hati ummiku pada petang itu.

Alhamdulilah.

Debaran cinta.....

Saturday, March 21, 2009

Ya Allah,teguhkan aku!

my dairy

Bismilah Ar-Rahman dan Ar Rahim aku menulis posting ini.

alhamdulilah aku masih diberi peluang untuk hidup.tiada kuasa dan upaya untuk aku menjalani hidup ini tanpa izin Allah.Ya Allah ampunilah hamba ini.

selepas balik dari mukayam pembina minggu lepas aku di uji dengan sakit kaki yang tak tahu apa sebabnya.Tidak ada kesan bengkak pun.Tapi terasa sakit dalam otot sekitar paha sebelah kanan.Sampai nak jalan pun susah.kalau duduk atau baring pun sakit.Terkadang tahan sakit sampai rasa nak muntah.Ubatnya hanyalah minyak angin panas dan penadol untuk rehatkan badan.

Jika hendak dikatakan mukayam tersebut lasak sampai sakit semua otot-otot ?.tidak la juga.Sebelum ini aku pernah ikut mukayam dalam 6 hari,dari pantai ke bukit dan pelbagai aktiviti lasak.Bila balik memang otot keletihan bangat.Tapi tak la pulak sampai sakit.Mukayam kali ini yang dibuat hanya 3 hari dan aktivitinya amat ringan sekali.yang berat pun dayung sampan.Tapi tu hanya guna tangan je.yang aku dapat kesan mungkin ada beberapa keadah senaman yang baru dibuat dan ianya tidak sesuai dengan otot aku.entahlah...

Ya Allah.Ampunilah aku.Aku optimis ini ujian buat aku.

Alhamdulilah hari ni hari ke 6 aku pulang dari mukayam pembina.Dan paha kanan aku, agak lega sikit.tidaklah sakit macam beberapa hari lepas.tapi masih jalan macam orang sakit kaki.

Semoga Allah bagi aku kekuatan untuk ke usrah hari ni.Akan dibuat lepas Asar.pejalanan ke sana dalam 45 minit.Usrah rabu lepas pun aku pergi . ok je.sakit kaki bukan penghalang.

teringat la pulak kisah murobi ku yang datang usrah dalam keadaan demam,Aku yang datang usrah dalam tahun lepas walaupun demam(bila masa usrah murrobi akan bagi bantal untuk tido sebelah ikhwah-ikhwah yang lain,dah waktu muskilah dan nak balik baru murobi kejut),juga kisah imam As-syahid Hasan Albana yang turut memberi pengisian dengan semangat walaupun dalam keadaan sakit,terbayang la juga muka-muka ikhwah ku yang datang ke program dengan macam-macam sakit,juga terkenang akan penderitaan sahabat dan Rasulullah dalam meneruskan agenda dakwah islam walaupun fizikal mereka dalam keadaan yang amat menyedihkan.

Tapi,adakah mereka akan beralasan untuk tidak melaksanakan dakwah?

Jawapanya adalah,....insyaAllah ,tidak.

Mereka memahami dan mentadabur dengan baik surah 24 ayat 51.

The Arrivals



bismilah Ar Rahman and Ar Rahim.

I want invite every one that think he or she was born as human to this blog and DOWNLOAD this short film and spread it.Faster before it block by ...unknown...

bolg add----> http://thearrivals.blogspot.com/

Explore what actually happen in this world...and what we should do?

This Series Explores the Revelations in World Religions Regarding the Arrivals of the Antichrist Dajjal, Imam Al-Mahdi, and The Second Coming of The Christ. A Work Inspired by Hashemsfilms and of Course the Words of the Noble Qoran, The Holy Bible, and The Torah, The Arrivals is a Joint Production by truthseekers Noreagaaa and Achernahr.

The Obama Deception DVDRip XviD-AlexJones


bismilah Ar Rahman dan AR Rahim aku buat posting berikut.

berikut adalah satu pembongkaran penipuan Presiden Obama.

download dan tengok.

semoga bermanfaat.

The information contained in this film is vital to the future of the Republic and to freedom worldwide. President Barack Obama is only the tool of a larger agenda. Until all are made aware, humanity will remain captive to the masters of the New World Order.

Release Group: AlexJones
Release Name: The.Obama.Deception.DVDRip.XviD-AlexJones
Filename: tod-aj.r09
Release Date: March 14, 2009
Source: DVD
Size: 697.37 MB
Genre: Documentary
Video: DivX
Audio: English
IMDB Rating: N/A

http://rapidshare.com/files/209353978/09OBD_iMage_Flaminbox.part1.rar
http://rapidshare.com/files/209364383/09OBD_iMage_Flaminbox.part2.rar
http://rapidshare.com/files/209374228/09OBD_iMage_Flaminbox.part3.rar
http://rapidshare.com/files/209382012/09OBD_iMage_Flaminbox.part4.rar

pass:flaminbox.com

or

http://rapidshare.com/files/209047515/The.Obama.Deception.DVDRip.XviD-AlexJones.part1.rar
http://rapidshare.com/files/209047536/The.Obama.Deception.DVDRip.XviD-AlexJones.part2.rar
http://rapidshare.com/files/209049235/The.Obama.Deception.DVDRip.XviD-AlexJones.part3.rar
http://rapidshare.com/files/209047460/The.Obama.Deception.DVDRip.XviD-AlexJones.part4.rar
http://rapidshare.com/files/209047371/The.Obama.Deception.DVDRip.XviD-AlexJones.part5.rar
http://rapidshare.com/files/209047439/The.Obama.Deception.DVDRip.XviD-AlexJones.part6.rar
http://rapidshare.com/files/209049370/The.Obama.Deception.DVDRip.XviD-AlexJones.part7.rar

Baku Tembak Dengan Mujahidin Kaukasus, Tentara Rusia Tewas


DAGESTAN (Arrahmah.com) - Aksi baku tembak terjadi antara Mujahidin Dagestan dan pasukan keamanan Rusia di dekat desa Kashura, distrik Karabudakhkentskiy, Dagestan pada hari Kamis (19/3) kemarin.

Baku tembak itu terjadi di sebelah selatan hutan Kakashura, tepatnya sejak pukul 14.00 waktu setempat.

Polisi dan tentara Rusia menggunakan helikopter dan menembakkan RPG dan roket terhadap 10-15 unit Mujahidin, juru bicara FSB mengatakan. Satu tentara dan seorang penembak dari pihak Rusia terluka ketika Mujahidin menyerang helikopternya dengan serangkaian tembakan. Tiga orang personil keamanan ikut terluka, ujar juru bicara kepolisian.

Mujahidin sengaja memilih waktu malam hari untuk melakukan penyerangan. Karena biasanya angkatan perang Rusia menghentikan operasinya ketika hari mulai gelap.

Desa Kakashura terletak 30 km dari Makhachkala, terletak di distrik yang sama dengan Gubden, yang juga menjadi tempat operasi anti-Mujahidin yang dideklarasikan oleh Rusia. (Althaf/arrahmah/tum)

Sunday, March 15, 2009

Silaturahim bersama generasi tarbiah.



My dairy 15/03/2009

alhamdulilah ,aku masih hidup.

sekarang...tengah penat ni,tapi taknak tido la pulak,kebetulan kat kedai,jadi mengadap kom la aku,

tadi sampai umah jam 6.15pm,betolak dari perak dalam jam 3.naik moto sorang-sorang dan dah nak sampai umah baru kena hujan.

sempat juga tengok akibat kemalangan kat lebuhraya tadi.tengok macam antara kereta je.rasanya lebih 5 kereta terlibat,satu dah terbabas dari lebuhraya,4 buah lagi yang dah remuk masih diatas jalan,polis pulak macam baru sampai dan mengawal keadaan,...dan takdap la pulak yg ko...insyallah,

ada beberapa van berhenti di hadapan.macam rombongan kenduri je.

Ni lah resiko konvoy ramai-ramai....Teringat la pulak cerita ayahku yang seorang pakcik yang langgar lampu merah kerana nak kejar kereta konvoy di depan...

ah...macam-macam. ...aku tetap harus teruskan perjalanan....aku tetap akan guna moto mujahid ini.

risiko?

memang la.dah ni je mampu sekarang,(alhamdulilah moto ni banyak berjasa untuk dakwah).

dakwah tetap kena buat.....

kes kemalangan ni memang akan menakutkan sesiapa sahaja yang melihatnya.

semua orang tahu,jalan raya adalah pembunuh No1 di Negara ini,purata yang mati dalam sehari adalah 20 orang,lebih kurang begitulah,akan ada saja yang mati,belum kira yang kemalangan ,tak mati...

ya Allah ,memang jalan raya adalah salah satu tempat untuk mati.

Tapi adakah aku punya pilihan?

adakah aku harus melemah dan tidak mahu naik kenderaan ?

tidak.

seandainya Allah memilah aku syahid di jalan,maka aku reda,...

Ya Allah biarkanlah aku syahid dimana-mana sahaja dalam urusan dakwah atau diberkatimu,
..
.
Tadi baru balik dari mukayah(perkemehan)yang dianjurkan oleh Pembina Perak..cukup seronok .

Cuma tak sangka yang datang ramai la budak yang baru habis SPM dan STPM.

aku ingat tadi program untuk budak university.Tapi ,itulah,.,..terpaksalah berprogram dengan mereka,jadi peserta.Biasanya level aku jadi fasilitator.

Tapi takpe la.Ini proses tarbiah.Belajar bergaul dengan junior macam kawan.kebetulan muka masih muda.jadi betul-betul borak macam kawan.kami guna ayat ana dan anta .Aku tak kisah juga,dah biasa,dakwah ni memang perlu elak seniority.

Budak-budak yang cukup bersemangat.Baru sekolah menengah.Bukan budak-budak biasa,Ada yang dah ada usrah ke bawah,dan mereka punya wawasan dakwah yang jauh.Jadi bila masuk U tak la masih tidak tahu hala tuju hidup seperti budak-budak lain.Semoga Allah azzawajala merahmati mereka.

Tak macam Aku.... sekolah biasa je.Tak kenal apa tu usrah.Bila dah di -u- baru tahu.

Alhamdulilah....sunguh seronok ber-Silaturahim bersama generasi muda tarbiah....

dah penat la..cukup la kot.

kata fasilitator,sebelum balik tadi,...kalo lapang, lawat la web pembina.

ingat:http://pembina.com.my/

Bercinta Sampai ke Syurga

Di sini ku berjanji disaksi rembulan
Andainya ku pergi dulu
Jikalau ku pergi dulu
Ku nantimu di pintu syurga

Pasangan yang bercinta, mereka mencari syurga. Mencari bahagia dan kepuasan santapan jiwa. Biar runtuh awan di langit, biar gegar di lantai bumi, lautan api sanggup direnangi. Itulah kuasa cinta. Pengorbanan yang ditawarkan demi sebuah cinta, yang menjanjikan bahagia.

Tiada insan yang sengaja mencari derita. Seperti ikan mencari air, si dahaga mendamba seteguk minum, mata mengantuk mencari bantal, demikianlah setiap insan mengerumuni cinta. Demi sesuatu yang menjanjikan bahagia.

Namun dalam asyiknya manusia bercinta, di kala itu jualah manusia semakin derita. Rumahtangga musnah, hidup berantakan. Tatkala inai masih di jari, anak belum pun sempat berdiri, tiang rumah dan tangga cinta roboh dirempuh badai.

Luar biasa…

Mereka bukan dipaksa menerima. Kahwin itu bukan kahwin dera atau kahwin paksa. Ia adalah cinta sama cinta, suka sama suka. Jika kedua belah pihak sudah saling menerima dan kenal isi kulit pasangan sehati sejiwa, di manakah cacat di manakah celanya hingga hujan tidak sempat menunggu petang?

Bukankah syurga dunia yang dibina itu mahu dilangsungkan hingga ke Syurga Sana?


Pada hari itu teman-teman akrab setengahnya akan menjadi musuh kepada setengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang perhubungannya berdasarkan Taqwa [al-Dzukhruf 43: 67]

Itulah realitinya.

Bahawa biar sehangat mana pun cinta yang membakar perhubungan dua insan yang berkasih sayang, mereka akan menjadi musuh di antara satu sama lain di padang Mahsyar. Jika dahulunya mereka menolak pertolongan yang ditawarkan demi kebahagiaan sebenar, hari itu mereka pula saling bermusuh dengan permusuhan yang tidak lagi mampu ditolong.

Mengapa cinta menjadi permusuhan?

Apakah yang menguji manusia di Mahsyar hingga pasangan yang akrab menjadi musuh yang saling mementingkan diri?

Sesungguhnya Mahsyar itu mengheret manusia kepada sebuah TEKANAN. Itulah ujian terbesarnya. Segala yang didustakan selama ini terbentang di depan mata. Barulah kelihatan kesan segala perbuatan. Bahawa dunia memang sementara, namun kesan amal berkekalan selamanya. Dan hari Mahsyar itu setiap insan berada di bawah TEKANAN yang maha dahsyat.

Ibu sanggup menggadaikan anak demi untuk menyelamatkan diri.

Dua kekasih sanggup mengorbankan pasangannya demi terbebas dari seksaan yang sedang menanti.

Dalam keadaan yang begitu terdesak dan penuh tekanan, cinta berubah menjadi permusuhan. Dua kekasih saling menyerang pasangan masing-masing, mementingkan diri, demi sebuah keselamatan.

Kecuali manusia bertaqwa.

Wahai pasangan yang bermadu kasih, ingatkah kalian pada khutbah yang mengiringi lafaz AKU TERIMA NIKAHNYA suatu hari dahulu? Tiga ayat yang dibacakan kepadamu, segalanya berbicara tentang TAQWA.

khutbahnikah

Pesan itu adalah pesan Tuhanmu. Pesan yang disampaikan di lisan Nabimu. Pesan yang diperpanjangkan kepada khutbah nikahmu. Bahawa tiada bahagia tanpa taqwa. Hanya derita pemusnah cinta, manusia tersungkur di pantai derita, meneguk neraka dunia sebelum Neraka di Sana.

Neraka dunia yang menghancurkan bahagia datang bersama tekanan. Ujian yang amat menghimpit beban. Soal anak, soal pekerjaan, soal keinginan, soal ketidakpuasan, soal kemahuan, soal kesangsian. Rumahtangga yang belayar di tasik madu, menjelang senja dihiris sembilu.

“Lepaskan saya. Saya sudah tidak sanggup lagi,” bentak isteri yang terbeban oleh tekanan perasaan.

“Sabarlah isteriku. Mari duduk mencari petunjuk,” pujuk suami dengan linangan air mata.

Anak-anak menggeletar terperosok di sudut gementar. Melihat ayah dan ibu bergaduh cakar mencakar.

“Bukankah kami hadir kerana cintamu?” bisik si anak kepada hatinya, merayu kepada Tuhan agar mendamaikan sepasang insan tempat dirinya berpaut hidup.

“Sudah-sudah. Tidak perlu dibincang-bincangkan lagi. Lepaskan saya. Hantarkan saya balik ke rumah emak di kampung!” si isteri terus mengamuk.

“Bagaimana dengan anak-anak kita?” suami merenung wajah anak-anak yang kebingungan. Terasa hangat pipi dihujani hiba.

“Semuanya salah abang. Sudah berapa kali saya beri peluang. Abang masih tidak berubah. Abang bekerja untuk keluarga, hingga hancur keluarga. Kalau selama ini kami bahagia tanpa abang, kenapa perlu lagi saya menderita menanti abang. Saya ada cita-cita sendiri!” si isteri mengesat wajahnya dengan lengan. Kata-katanya penuh simpang siur perasaan. Tidak pasti apa yang dimahukan.

Kecuali sebuah penceraian…

SUATU HARI NANTI

Suatu hari nanti
Kau akan tahu sucinya cintaku
Kau akan menyesal
Dan kau sebut namaku selalu

Suatu masa nanti
Kan terhurai segala rahsia
Bahawa cintaku kepadamu
Abadi selamanya

Kau akan menangis
Menatap gambarku
Gambar-gambar kita
Pasangan yang istimewa

Oleh itu kasih
Janganlah terburu
Jangan ikut rasa
Kelak jiwa kan merana

Perkara yang kecil
Jangan suka dibesar-besarkan
Perkara yang samar
Jangan pula dibenar-benarkan

Usahlah dibunuh
Kecintaan ini
Biarkan bersemi
Sampai kekal dan abadi

Lagu dan Lirik: Suhaimi Mior Hassan

Tekanan bukan sahaja menjadikan seorang kekasih memusuhi kekasihnya di Akhirat, bahkan tekanan itu juga menghilangkan cinta tatkala menempuh kehidupan dunia. Hingga tidak sempat-sempat menuju penceraian, semata-mata ingin lari daripada sebuah tekanan.

Itulah yang banyak berlaku hari ini.

Pelik sekali, setelah ghairah bercinta kita melangkah ke alam rumahtangga. Belum sempat anak membesar bergegas pula menuju penceraian. Dan janggal sekali, selepas bercerai barulah timbulnya damai. Boleh keluar makan bersama, boleh bergilir melayan anak-anak. Suami isteri payah serasi, biar sekadar teman yang mesra. Semuanya kerana gagalnya manusia, menguruskan tekanan, realiti kehidupan.

Justeru wahai insan yang mabuk cinta, siasatlah benang yang menyulam kasihmu. Apakah ia sebuah taqwa, atau cinta buta yang tidak berpijak di bumi nyata? Sesungguhnya cinta yang tidak bersendikan taqwa adalah cinta yang berakhir dengan permusuhan. Jika tidak di neraka dunia, pastinya Neraka abadi di alam Sana.

“… kecuali orang-orang yang bertaqwa” [al-Dzukhruf 43: 67]


“(Mereka diberi penghormatan serta diseru oleh Allah Taala dengan firman-Nya): “Wahai hamba-hambaku! Pada hari ini kamu tidak akan merasai sebarang kebimbangan dan kamu pula tidak akan berdukacita. (Mereka itu ialah) orang-orang yang beriman akan ayat-ayat keterangan Kami, serta mereka menjadi orang-orang Islam yang taat patuh.(Mereka diberi sebaik-baik balasan dengan dikatakan kepada mereka): “Masuklah kamu ke dalam syurga bersama-sama isteri-isteri kamu, dengan menikmati sepenuh-penuh kegembiraan dan kesenangan” [al-Dzukhruf 43: 68-70]

Tidak mungkin Syurga di Akhirat menjadi habuan kita, andai dunia bersalut neraka. Dunia ladang Akhirat, apa yang disemai pada hidup yang sementara ini, itulah tuaian di Akhirat yang kekal abadi.

Berjuanglah berbekalkan taqwa untuk mengharungi epilog sebuah cinta, hingga terkecap syurga dunia.

Berjuanglah sampai mengecap bahagia perjuangan, rumahku syurgaku, baiti jannati…

Kejayaan bukan sebuah destinasi, ia adalah sebuah perjalanan.

Bercintalah sampai ke Syurga, wahai dua insan bercinta.

ABU SAIF @ www.saifulislam.com
68000 Ampang

Darfur dan Air Mata Buaya




Darfur adalah sebuah propinsi yang luas di daerah Barat Sudan yang murni berpenduduk Muslim, campuran Arab dan Afrika. Salah satu keunikan yang membedakan mereka adalah persentase penduduk yang hafidz Al-Qur’an dan penduduk yang hafal Al-Qur’an terbesar di dunia terdapat di Darfur.

Permasalahan krusial yang pertama di Darfur adalah bahan baker, Kaum Muslimin di wilayah ini telah ditaklukan oleh musuh Islam yaitu orang-orang Yahudi yang hidup di wilayah mereka. Kaum Yahudi bekerjasama dengan milisi di Darfur selama beberapa waktu, menyuplai mereka dengan senjata dan pelatihan yang sama.

Masalah kedua adalah pemerintah Eritrea yang terkenal kerjasamanya dengan Israel dan dipimpin oleh Cristian Asyas Aforgi, dia didukung oleh Yahudi dan Amerika untuk memainkan peran dalam menyebarkan fitnah.

Ketiga, adalah Amerika. Semua komponen ini merupakan kekuatan dalam permainan sebagai bagian dari penyebaran fitnah di Selatan dan di Barat Sudan untuk melayani kepentingan Barat dan kepentingan Israel. Selain itu, ada juga kekuatan lokal lain yang sama-sama bekerja sama untuk kepentingan Barat. Keinginan dari Amerika sangat jelas seperti matahari yang bersinar di tengah hari yang sungguh-sungguh membutuhkan kerja keras. Apakah kita mengetahui bahwa sesungguhnya kaum kafir akan bahagia dan puas atas penderitaan kaum muslimin dan mereka tidak akan mengharapkan suatu kebaikan bagi kaum muslimin. Hal ini dijelaskan dalam firman Allah SWT. :

“Orang-orang kafir dari ahli kitab dan orang-orang musyrik tiada mengijinkan diturunkannya sesuatu kebaikan kepadamu dari Tuhanmu” (QS. Al Baqarah, 2:105)

Sebagaimana kita ketahui, kondisi di Darfur ditimpakan dianggap kesalahan kaum muslimin, maka kita akan mengetahui kebohongan tangisan yang dilakukan oleh kaum kafir terhadap “para imigran” dan orang-orang muslim tertindas.

Dengan melihat layar televisi, kita teringat situasi di Somalia, dimana pada waktu itu kaum kafir menyebarkan citra dan semboyan serupa, ketika Barat dengan kelembutan hatinya menangis untuk penderitaan muslim dan menjadikan keharusan untuk memasuki Somalia untuk membantu dan mereka membentuk International Community untuk bangkit dan membantu muslim di Somalia, semua untuk alasan kemanusiaan.

Kemudian wajah orang-orang kafir keluar dengan penuh kedengkian kepada Islam dan kaum muslimin, setelah kekuatan kaum kafir mulai menyerang Somalia dan mengontrol pemuka Afrika. Mereka datang untuk mengawasi aktivitas Ahlus Sunnah dan untuk menyerang Sudan dari Selatan dan mengawasi sumber-sumber (daya alam) dan semakin ikut campur tangan di tanah kaum muslimin.

Dengan demikian, kucuran air mata (tangisan) Barat sama dengan kucuran air mata (tangisan) yang mereka berikan kepada wanita dan anak-anak Afghanistan sebelum Amerika memimpin usaha penyerangan ke Afghanistan. Hasilnya, lebih dari 5 juta laki-laki, wanita dan anak-anak ditahan dan Amerika juga membunuh sepuluh ribu anak dengan alasan membantu penyerbuan mereka. Alasan sama dengan kekuatan yang digunakan Uni Sovyet untuk memasuki Afghanistan dan kucuran air matanya sama seperti yang dilakukan Amerika sebelum memasuki Irak dan sebelum mereka membunuh 5 juta anak oleh embargo mereka dan mengepung Irak. Mereka mengucurkan air mata yang sama untuk Kurdish pada waktu Saddam dibunuh dengan senjatanya yang diberi oleh Amerika. Amerika telah membunuh penduduk Irak lebih dari seratus ribu orang dalam perang Iran Irak yang dinyalakan oleh Amerika dengan menyuplai senjata untuk keduanya.

Tetapi kita tidak pernah melihat Amerika mengucurkan air matanya untuk anak-anak di Palestina yang menderita setiap hari akibat tangan-tangan Yahudi dan Zionis dari uang dan senjata Amerika. Kemana seluruh air mata itu tatkala ia datang ke anak-anak Afghanistan yang dia telantarkan dan terus melakukan hal tersebut di desa-desa dan kota-kota mereka? Dimana air mata itu ketika dia memaksa mereka menerima cuaca yang sangat panas dan dingin tanpa perlindungan, menjadikan mereka sasaran empuk bagi perampok-perampok jalanan yang juga bersekutu dengannya?. Dimana air mata mereka bagi wanita dan anak-anak Irak, ketika pesawatnya mengebom mereka dengan senjatanya yang salah dan keliru (sasaran) itu. Bahkan, dimana air mata itu bagi tetangga Sudan yang telah dibunuh dalam sebulan didasarkan atas puluhan ribu ras yang berlumuran darah diantara berbagai suku Afrika demi menguasai tanah dan sumber-sumbernya di benua hitam itu? Sungguh dalam hal ini, Darfur tidak lebih dari sebuah negara tipikal (bentukan) di tengah-tengah sisa Afrika.

Masalahnya bukanlah hanya masalah berkenaan dengan Darfur saja, melainkan ini adalah sebuah perang salib global melawan Islam dan kaum muslimin. Masalahnya bukan seperti apa yang sering disebut-sebut analis politik yang memulai analisa mereka dengan kekhawatiran tertentu yang dicetuskan kedalam pemikiran mereka dengan meniadakan fakta bahwa hal tersebut telah termaktub dalam nash Allah. Hal ini menyebabkan mereka salah dalam menganalisi hakikat dan realitas perang salib global melawan umat Islam
.
Oleh karena itu, kita harus memulai dari fakta-fakta yang nyata ini yang kita yakini sebagai sebuah aqidah, memahami isu-isu politik dan realitas di sekeliling kita, jika kaum muslimin saat ini memahami fakta-fakta aqidah tersebut dam menjadikannya sebuah permulaan atas seluruh analisanya dan membaca setiap realita, maka pemahaman itu akan cukup baginya, dan hal itu akan cukup untuk dijadikan penelitian yang akurat dan studi yang tepat dalam hal mencari niat-niat dan rencana-rencana tersembunyi kaum Salib melawan umat ini. Ini akan membantunya mengetahui apa-apa yang telah direncanakan musuh bagi mereka serta apa saja target musuh terhadap mereka dan ini akan memungkinkan mereka (kaum muslimin) mempersiapkan alat-alat yang dibutuhkan dan persiapan bagi hal itu.

Fakta-Fakta Wahyu

Saya akan memberitahukan fakta-fakta terpenting bahwa kaum muslimin harus memperluas pemikirannya ketika berurusan dengan kaum kafir, mereka adalah sebagai berikut :

1.Seorang muslim yang membaca ayat Allah tidak boleh percaya kepada orang kafir baik mereka dari ahli kitab ataupun yang lainnya meskipun mereka menjanjikan kebaikan dan bantuan, juga dilarang untuk percaya bahwa mereka (ahli kitab) akan senang melihatnya (umat Islam) berkembang, juga tidak boleh percaya bahwa musuh-musuh tersebut mengharapkan berbagai kebaikan darinya misalnya demokrasi, pembangunan kembali, pengembangan, bantuan kemanusiaan ataupun yang lain sebagaimana firman Allah SWT:

“Orang-orang kafir dari Ahli Kitab dan musyrikin tidak berharap kebaikan datang padamu dari Tuhanmu”. (QS. Al Baqarah, 2:105)

2.Seorang muslim harus yakin dan tidak ragu sedikit pun bahwa kaum kuffar, baik Yahudi dan Nasrani tidak akan pernah senang terhadap Islam dan umat Islam meskipun seandainya dari orang-orang munafiq ada yang menjilat kaki umat–umat Nasrani atau seandainya dia hendak membuat 1000 sajadah untuk Yahudi. Mereka tidak akan pernah senang kepadanya sampai dia murtad dan menjadikan seorang Yahudi atau Nasrani dan saat itu mereka akan menghinakannya dan mendiskriminasikannya disebabkan kebangsaan ras atau warna kulitnya sebagaimana yang kita lihat pada orang-orang kulit putih diantara ras-ras Barat dan khususnya di Inggris dan Amerika, Allah SWT berfirman:

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepadamu hingga kamu mengikuti millah atau agama mereka. Katakanlah: sesungguhnya petunjuk (deen) Allah itulah petunjuk yang benar. Dan jika kamu mengikuti agama mereka setelah datang kepadamu pengetahuan tentang Tuhanmu, maka kamu tidak akan mendapatkan pertolongan dan perlindungan dari Allah”
. (QS. Al Baqarah, 2:120)

3.Umat Islam harus yakin bahwa salah satu penyebab perang terbesar yang dilakukan kaum kafir melawan muslim adalah untuk menjadikan kaum muslimin murtad dari Islam, dan itulah asas (fondasi) dari seluruh perang yang mereka lakukan. Mereka tidak akan pernah kompromi dengan hal itu karena Allah SWT berfirman:


“Sebagaimana besar Ahli Kitab menghendaki bahwa kamu berpaling dari Din-mu dan menjadi murtad setelah beriman, karena dengki yang timbul dari diri mereka setelah mereka mengetahui kebenaran agamamu”. (QS. Al Baqarah, 2:109)

4.Umat Islam harus yakin bahwa ketika kaum kuffar menyarankan kita untuk menawarkan perundingan kita harus yakin bahwa itu adalah sebuah strategi untuk mencelakaimu baik secara tersurat maupun tersirat, mereka lontarkan di depan umum dan umat Islam tidak butuh kepada ucapan mereka dari apa yang ada di dada mereka karena Allah telah menginformasikan kepada kita tentang hal itu.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang diluar kalanganmu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi, sungguh telah kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahami”. (QS. Ali Imran, 3:118)

5.Kaum muslimin harus percaya bahwa orang-orang kafir itu tidak menyukai orang-orang beriman dan jika mereka menunjukkan simpatinya, kita harus percaya bahwa itu bentuk kemunafikannya sebab hati mereka berbeda dan Allah SWT berfirman:

“Beginilah kamu menyukai mereka, padahal mereka tidak menyukai kamu, mereka berkata: “kami beriman”, dan apabila mereka menyendiri, mereka mengigit ujung jari lantaran marah bercampur benci kepada kamu. Katakanlah (Kepada mereka): “Matilah kamu karena kemarahan kamu itu”. (QS. Ali Imran, 3:119)

Allah telah menyempurnakan hal ini bahwa mereka tidak menyukai orang-orang Islam dan siapapun yang menentang hal tersebut, berarti telah ingkar kepada ayat-ayat Allah begitu juga siapa saja yang mencintai mereka dan bersekutu dengan mereka melawan umat Islam adalah kafir Murtad, hal itu diberitahukan dalam kumpulan fatwa Sheikh Islam Ibnu Tamiyah v.77 hal 264.

“Siapa saja yang tidak melarang manusia dari beragama Yahudi dan Nasrani setelah kenabian atau tidak mendeklarasikan kekufuran mereka dan tidak membenci mereka, maka dia bukan muslim berdasarkan mufakat seluruh muslim, ulama-ulama dan masyarakat umum.

Ini semua adalah lima fakta wahyu dari Al-Qur’an dan landasan bagi siapa saja yang ingin berbicara (membahas) dan menulis tentang urusan-urusan umat saat ini agar tulisannya didasarkan atas ilmu Allah, bukan hanya berdasarkan perkiraan manusia dan keraguan, karena animo kaum kafir, Yahudi dan Nasrani tidak terbuka menurut debat (diskusi) dan siapapun yang menolak hal ini maka ia sedang membuat dusta terhadap Allah.

Dari sini dapat dipahami bahwa orang kafir tidak mencintai kaum muslimin dan tidak menginginkan kebaikan ada pada diri mereka dan mereka menginginkan umat Islam berada dalam kesulitan atau kesukaran, sehingga ini akan menjadi jelas bagi kaum muslimin tentang tujuan yang meliputi media (mereka) secara intensif dan banjirnya air mata buaya bagi Darfur.


Berbagai Dimensi Problem-problem Darfur

Secara singkat, kita dapat menyimpulkan semua kasus-kasus air mata buaya dari orang-orang kafir bagi muslim di Darfur pada poin dan dimensi berikut:

Kondisi Darfur dibagi menjadi beberapa dimensi:

- Dimensi religius
- Dimensi politik
- Dimensi ekonomi
- Dimensi militer
- Dimensi strategi

1.Dimensi religius

Tidak ada seorang pun yang beragama nasrani di Darfur, mereka semua muslim, semuanya berjumlah 6 juta orang, dan 85% dari mereka hafidz Al-Qur’an. Mereka terdiri dari orang Arab dan Afrika. Rakyat Darfur tidak pernah meminta kemerdekaan dan tidak percaya dengan perpecahan, sedangkan orang-orang Kristen di selatan menginginkan kemerdekaan. Hal ini menjadi problem besar dari dimensi religius.

Lebih-lebih Darfur memiliki salah satu camp training jihad terbesar di masa Sheikh Usama Bin Laden dan senjata-senjata tersedia di tengah-tengah masyarakat. Darfur adalah wilayah yang memiliki sejumlah hafidz Al-Qur’an terbesar di dunia dan daerah ini masih merupakan daerah yang sulit ditembus bagi seluruh misionaris Nasrani dan Yahudi karena telah ditolak kaum muslimin untuk memasuki negeri-negeri mereka. Bagi mereka, akan menjadi sangat mudah bagi kekuatan militer untuk masuk menjadi pengaman atau penjamin (misionaris Yahudi dan Nasrani) dan memungkinkan organisasi-organisasi misionaris untuk menggunakan pekerjaan mereka dalam kerangka mempengaruhi kaum muslimin untuk pindah agama menjadi Kristen dengan dalih “tujuan kemanusiaan”.

Kenyataanya beberapa organisasi misionaris telah siap untuk mengibarkan panji-panji dibawah dasar kemanusiaan untuk memproteksi kekuatan Sudan dan hal itu akan dideklarasikan oleh pemimpin organisasi pengabar Injil Amerika Mr. Trent Hagrid sebagaimana ungkapannya ;

“Ini adalah kesempatan kita untuk menjangkau daerah-daerah kaum muslimin dengan misi kristenisasi, khususnya ketika mereka tengah menderita maka dilakukan pembersihan etnis dalam Darfur”.

Kita seharusnya juga mengingat akan gerakan-gerakan pengabar Injil (misionaris) yang merupakan salah satu dasar politik yang menduduki peringkat yang sangat penting bagi George Bush. Misi ini bagi Bush sangat dia butuhkan untuk keuntungan perolehan suara untuk mendapatkan kedudukan yang penting (memenangkan setiap kebijakan politiknya) di mata rakyat Amerika. Alasan mereka untuk mengumumkan pembunuhan rakyat Afrika tidaklah bertujuan apa-apa kecuali ingin mempengaruhi gerakan-gerakan kaum muslimin, mereka berharap dapat menggunakannya dalam rangka menguasai Afrika dengan menggunakan negara-negara Arab yang membawa panji Islam. Mereka berharap dapat mematahkan jalan perjuangan kaum muslimin dengan menggunakan bangsa Arab, mereka memasukkan ide-ide mereka ke dalam Islam dan kedalam buku-buku bahasa Arab termasuk pemahaman terhadap Al-Qur’an.

Dengan cara yang sama mereka melakukan hal serupa kepada negara-negara Afganistan, yang mana mereka telah meraih sukses sampai taraf tertentu dalam beberapa suku di daerah tertentu yang mereka mulai dengan menangkapi orang-orang Arab, memperkosa wanita-wanita mereka dengan menyerahkan mereka kepada Amerika.

2.Dimensi politik

Amerika berusaha untuk mendapatkan keuntungan opini publik Amerika dengan mencapai kesuksesan politik di berbagai belahan bumi setelah menimpakan bencana atas mereka dan dari situasi ini diperoleh suatu keuntungan bagi Gedung Putih. Mereka membutuhkan permainan dengan dalih rasisme untuk memperoleh suara terutama dengan menggunakan politik kotor Amerika disertai dengan propaganda-propaganda solusi terhadap problem yang terjadi di Afrika yang mereka sebut dengan “Benua Hitam”. Hal ini menyebabkan partai-partai Republik mengenal rasisme mereka sebagai jalan untuk mendapatkan keuntungan dari rakyat Afrika di Amerika dengan mengorbankan cucuran air mata rakyat Afrika. Hal ini terlihat jelas dengan melihat pemberitahuan dari kekuatan atau kubu negara-negara Barat yang memberitahukan bahwa mereka ingin menolong Darfur dan mengangkat mereka dari garis kemiskinan dengan melakukan perbaikan pembangunan di negara tersebut, dengan demikian akan lebih mudah bagi mereka untuk mengintai setiap orang dengan melihat minimnya pengetahuan yang ada di negara-negara lain dan dikemudian hari akan mereka jadikan target juga.

Kita lihat total populasi (jumlah penduduk) Darfur hanyalah 6 juta jiwa, tidak ada 3/4nya penduduk Sudan. Akan tetapi di manakah keberadaan Bush ketika 36 juta penduduk Amerika di bawah garis kemiskinan (berada pada derajat orang-orang yang menunggu pembagian makanan) berada di negaranya sendiri?

Dimanakah tetesan air mata (tangisan) bagi 12 juta dari mereka yang kehilangan rumah mereka dan lebih dari satu juta anak-anak tidak dapat menikmati pelayanan kesehatan dan tidak mempunyai tempat untuk tinggal, untuk makan saja mereka mengais dari makanan di tong sampah yang ada di Amerika. Jika ditotal jumlah para pengungsi di Darfur sekitar 800.000 orang yang terdiri dari laki-laki, perempuan dan anak-anak, kenapa Amerika tidak membantu jutaan pengungsi dari kota mereka sendiri yang berasal dari masyarakat mereka sendiri, yang tinggal sendirian dan tidak memiliki tempat tinggal baik dari laki-laki maupun perempuan?

Sesungguhnya kalau dibandingkan dari semua aspek perbedaan antara Amerika dan Sudan, layakkah kita menangis untuk masyarakat yang tidak pernah meminta pertolongan kepada Amerika. Juga mengiba-iba atau bahagia dengan pertolongan Amerika? Sedangkan masyarakat Amerika sendiri menangis untuk meminta pertolongan negaranya. Apakah yang telah dilakukan pemerintah Amerika terhadap 23 juta gadis muda Amerika yang bekerja sebagai pelacur di bawah garis kemiskinan?

Sejauh apa tuduhan bahwa bangsa Arab telah melakukan kejahatan melawan kaum muslimin di Darfur, kita mungkin bertanya dimanakah kamu (Amerika) terhadap kejahatan yang terjadi setiap 3 detik di Amerika ? Dan juga terhadap 35.000 pembunuhan setiap tahunnya yang berasal dari kejahatan kriminalitas di Amerika jika dibandingkan dengan kejahatan yang terjadi di Darfur yang hanya mencapai maksimum 3.000 pembunuhan setiap tahun ? Jika Bush beranggapan penangkapan terhadap orang kulit hitam lebih layak, dimanakah ia ketika terjadi 627.000 kejahatan rasisme yang dilakukan dalam satu tahun (1993)? Jika mengingat kembali daftar dari statistik yang lama dan sekarang maka akan didapatkan bahwa kejahatan yang terjadi saat ini lebih berat dan semakin parah.

3.Dimensi ekonomi

Adanya cadangan minyak yang sangat besar di Sudan dan diberitakan oleh beberapa perusahaan Barat membuat politikus-politikus di Gedung Putih dan negara-negara Eropa tergiur. Hal itulah yang membuat mereka berhasrat untuk turut campur politik dalam negeri Sudan dengan segera dan jika perlu mereka akan membuat perubahan menyeluruh terhadap politik infrastruktur yang ada disana supaya mereka bisa masuk. Hal penting yang perlu dicatat disini adalah Hamid Karzai yang ada di negara Afghanistan masih berstatus sebagai pekerja di perusahaan minyak US Chevron, begitupun juga Mr. Iyad Allawi, di Irak bekerja di perusahaan petrolium dan kelihatannya mereka berharap untuk mengambil alih kepemimpinan di Sudan dengan pekerja lain yang bekerja di perusahaan minyak mereka. Setelah akhir perang dingin dan runtuhnya negara Sovyet, Amerika berusaha membuat transaksi finansial dengan masyarakat Eropa terutama dengan Inggris dan Perancis supaya mereka dapat merasakan pembagian yang baik terhadap wilayah Sudan dan untuk memperoleh legalitas serta membungkam (membekukan) permasalahan Irak. Terutama Irak, tapi kenapa kita lihat tentara yang disiapkan pertama masuk ke Sudan adalah tentara dari Perancis baru yang kedua dilaporkan yang masuk ke pintu masuk adalah Inggris. Aktivitas tersebut dalam rangka mendukung Amerika dan supaya Amerika tidak menjadi penghalang dalam politiknya.

Cobalah anda mengingat kembali sejarah kegelapan Perancis atas umat Islam ini dan perannya dalam memberantas kaum muslimin di masa lalu, kaum muslimin seharusnya tidak melupakan sejarah tersebut atau bahkan mengabaikannya, sebab kita mengetahui bahwa mereka mempropagandakan kekufuran baik itu Amerika, Inggris, dan Perancis adalah negara yang sama, permasalahan antara mereka hanyalah perselisihan terkait dengan peran mereka di Sudan mengingat mereka adalah sekutu satu sama lain, saling mendamaikan konflik yang terjadi diantara mereka. Penguasaan minyak di Sudan dan Irak berarti menyerobot kontrol yang dilakukan oleh OPEC dan berarti mereka membuat organisasi OPEC menjadi organisasi yang lemah dan tidak dapat berperan apa-apa disebabkan salah satu kontrolnya adalah harga minyak dan hal ini akan menyebabkan keberadaan beberapa negara non muslim (seperti Venezuela) tidak akan tunduk kepada pemimpin-pemimpin negara-negara muslim di Arab dan pemimpin muslim negara-negara non Arab di seluruh dunia.

4.Dimensi militer

Dalam kerangka menutupi kegagalan pemerintahan Amerika dan menghilangkan fokus perhatian kegagalan pemerintah Amerika atas Irak maka Amerika berusaha untuk mengalihkan fokus perhatian dunia ke daerah lain yang menciptakan peristiwa global yang baru dan berusaha untuk tetap menggenggam dunia secara umum, khususnya publik Amerika dibuat sibuk menjelang pemilihan presiden. Kenyataannya, pemerintahan George Bush gagal total, dia gagal di Afghanistan dan dia gagal juga di Irak. Sekarang dia ingin membuat skor berimbang dengan menerjunkan kekuatan militer untuk melawan suatu target seperti yang terjadi di Sudan. Kekuatan Inggris telah mendukung jalan mereka (AMerika) untuk menyerang Darfur dan kekuatan Perancis pun juga telah siap dikumpulkan untuk memberi dukungan. Mereka berharap misi ini juga dapat menutupi kejahatan-kejahatan orang Yahudi di Palestina, dan rencana mereka untuk menempati Darfur adalah cara penyelesaiannya dan perusakan masjid Aqsa (yang dilakukan Yahudi) berusaha untuk dialihkan dari perhatian Internasional kepada fokus bagian dunia yang lain. Amerika berharap dapat memecah belah Sudan. Bahkan lebih dari itu, mereka menginginkan untuk menyerang satu benteng pertahanan Al-Qaida di Sudan, dimana banyak terdapat pengikut-pengikut Sheikh Usama bin Laden yang ada di sana.

5.Dimensi strategi

Penguasaan Sudan secara langsung berarti penguasaan terhadap daerah Laut Merah, kaum muslimin seharusnya tidak melupakan komplotan (golongan) Yahudi yang berhubungan dengan MeKkah dan Madinah, kota Rosulullah yang mereka akui sebagai kepemilikan dari negara “Israel Raya”.

Terlebih lagi, mereka adalah kekuatan yang akan memaksa pemerintahan Sudan untuk tunduk sepenuhnya, sekarang ini mereka belum mempertimbangkan akan bahaya misi-misi kekuatan Barat ketika dibandingkan dengan dunia Arab (yang loyo). Kita lihat fakta yang ada sekarang bahwa Ja’far Numari, mantan Presiden Sudan sangat berhasrat sekali untuk menolong orang-orang Yahudi bangsa terkutuk itu supaya Sudan bisa masuk dalam jangkauan Israel.

Sekarang ini jika memang Laut Merah sudah berada dalam kekuasaan orang-orang kafir maka jalan masuk untuk kedua minyak (Sudan dan Irak) ada dalam kekuasaan tangan orang-orang Yahudi, yaitu Israel. Sebagai tambahan, sakitnya Husni Mubarrok secara tiba-tiba yang mereka jadikan penguasa boneka akan menyebabkan problem bagi Amerika dengan calon penggantinya di Mesir. Keuntungan penuh penguasaan atas Sudan berarti keuntungan penuh atas penguasaan Mesir dan posisi ini akan semakin memperlemah posisi Sudan; dengan penguasaan Sudan secara langsung di bawah kekuatan Barat berarti jaminan terbaik bagi seluruh regional dalam kasus terjadinya berbagai perselisihan di Mesir.

Mereka akan mengakhiri rencana mereka dengan membagi Sudan ke dalam pemerintahan-pemerintahan kecil dan propinsi-propinsi kecil sebagai bagian upaya pemberantasan mereka dalam melawan Islam. Mereka berharap untuk mengakhiri pemetaan kembali “Negara Timur Tengah yang Besar” begitulah mereka menyebutnya, yang secara fakta adalah dunia Muslim (negara-negara yang mayoritas Muslim). Pembagian negara-negara Muslim menjadi negara-negara yang kecil dan lebih kecil lagi akan semakin memperlemah kedudukan kaum muslimin dan akan meningkatkan polemik dan konflik diantara mereka berupa batas-batas negara, ras dan konflik-konflik karena nasionalisme.

Solusi bagi Permasalahan Darfur

Perhatian kita saat ini belum sampai kepada bahaya invasi Amerika ke Sudan, tetapi perhatian kita masih terfokus pada sikap memalukan pemerintah Sudan karena mengambil sikap diam dan sikap tunduknya pemerintah Sudan terhadap semua tekanan-tekanan mereka dan perintah-perintah mereka. Ini bukan contoh yang pertama dari ketundukan pemerintahan Sudan. Pemerintah Sudan juga tunduk ketika ada perintah untuk mengasingkan Abu Abdullah ; Sheikh Usama bin Laden. Pemerintah Sudan tunduk ketika diperintah untuk menghentikan para Mujahidin ketika mereka berperang melawan separatis Kristen di bagian Selatan Sudan. Pemerintah Sudan tunduk dalam ketha’atan pada perintah Amerika untuk bernegoisasi dengan musuh Allah SWT. John Garner dan sekarang pemerintah Sudan patuh pada perintah melawan Darfur. Tidakkah pemimpin Sudan membaca ayat dari Al-Qur’an ?

“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu mentaati orang-orang kafir itu, niscaya mereka mengembalikan kamu ke belakang (kepada kekafiran), lalu jadilah kamu orang-orang yang rugi”. (QS. Ali Imran, 3:149)

Pemerintah Sudan sungguh sangat rugi mulai dari hari pertama dia mematuhi orang-orang kafir dan mengizinkan mereka untuk mencampuri pemerintahan. Jika dia (pemerintah Sudan) menolak mulai dari waktu yang pertama dan mereka menginginkan menyelesaikan permasalahan tersebut maka niscaya pemerintah Sudan akan melihat semaraknya bendera-bendera Jihad. Semua negara-negara Barat akan memperhitungkan kekuatan kaum muslimin dan akan ragu-ragu, mereka akan berpikir seribu kali sebelum mencoba untuk intervensi. Allah telah membuat wajah Sudan buruk akibat dosa pemerintahan Sudan. Ketinggian martabat tidak bisa dicapai dengan tunduk dan patuh pada orang-orang kafir, dan itu bukan bagian pengamanan politik terhadap orang kafir, atau cukup dikatakan dengan pengamanan politik akan tetapi semua politik dalam Islam adalah dengan mematuhi Allah semata dan perhatikanlah bahwa kekuataan adalah milik Allah dan kepatuhan hanya kepada perintah-perintah-Nya, bukan kepada selain-Nya, sebab semua kekuatan hanya milik Allah semata sebagaimana firman Allah SWT:

“Apakah mereka mencari kekuatan disisi orang kafir itu? Maka sesungguhnya semua kekuatan kepunyaan Allah”. (QS. An Nisa, 4:139)

Pemerintah Sudan harus menolak campur tangan para perusuh di dalam internal pemerintahannya, baik itu datangnya dari Amerika atau Eropa atau PBB. Permasalahan Darfur adalah permasalahan Islam yang menjadi tanggung jawab kaum muslimin, kitapun harus melihat solusi dari Islam. Sungguh sangat mengherankan apa yang telah dilakukan pemerintah Sudan, mereka tidak pernah belajar dari pelajaran problem-problem yang terjadi di Sudan Selatan, kepatuhan terhadap perintah orang-orang kafir membawa keburukan dan dalam kenyataanya itu adalah kejahatan yang pasti. Allah SWT berfirman:

“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu mentaati orang-orang yang kafir itu, niscaya mereka mengembalikan kamu ke belakang ( kepada kekafiran ), lalu jadilah kamu orang yang rugi”. (QS. Ali Imron, 3:149)

Tentara Sudan seharusnya masuk ke Darfur untuk mengusir semua agen-agen perusuh dan menuntut semua agen-agen tersebut baik mereka dari Yahudi maupun Kristiani untuk keluar dari Darfur dan mengumumkan kepada mereka untuk keluar dari daerah-daerah yang telah didiami. Mereka seharusnya menjadikan semua bentuk kekuatan dari tentara Sudan sebagai jaminan keamanan dan mendistribusikann senjata kepada masyarakat Darfur serta mengerahkan semua aktivitas jihad dalam perintah untuk menyiapkan kekuatan atas interfensi kekuatan asing. Terlebih lagi mereka seharusnya tidak perlu meminta ijin dalam melakukan hal tersebut kepada pengamat-pengamat Internasional yang masuk ke propinsi Darfur karena mereka bukanlah apa-apa tetapi mereka adalah mata-mata (orang kafir). Mereka hanyalah agen-agen Amerika dan Eropa.

Sejauh ini kebijakan mereka sekarang ini malah berlari dibelakang (mengekor) ke negara-negara Arab, Afrika dan Eropa. Saya pikir bahwa pemerintah Sudan adalah lebih menghargai negara-negara mereka dan kapabilitas mereka. Mereka mengetahui kesungguhan negara tersebut. Sudan gagal melawan para perusuh yang mana hal ini akan menjadi pembicaraan di negara-negara Amerika, Perancis, Inggris, dan Yahudi di Palestina.

Selanjutnya semua media memberi slogan-slogan dan kekuatan militer mereka untuk memberikan tekanan atas Sudan dan untuk memaksanya menerima paling sedikit beberapa masalah seperti fasilitas dan proteksi misionaris di Darfur dan menyerahkan bagian minyak ke Amerika dan perusahaan-perusahaan Eropa. Semua ini merupakan keuntungan bagi pemerintah Amerika dalam pemilihan nanti. Kita sebagai kaum muslimin seharusnya memenuhi seruan persiapan (jihad) sebagai kewajiban atas setiap muslim di Darfur dan semua bagian dari Sudan untuk mulai mengumpulkan semua bentuk senjata dan menyiapkan semua pelatihan supaya siap untuk keadaan darurat. Mereka seharusnya mulai sekarang berada dalam barisan pejuang dan merekrut para pejuang di atas landasan aqidah Islam dan menanamkan mental Islam berupa Al Wal’ wal Bara’ dan berjihad di tengah-tengah masyarakat dalam kesatuan komando dan sebagai sebuah persiapan sebelum musuh menyerang. Tidak diperbolehkan bagi kita untuk menunggu musuh menyerang, tetapi kita harus menyiapkannya terlebih dahulu untuk menyerang.

Sebagai tambahan, kaum muslimin disekitar daerah Sudan harus menyiapkan dukungan mereka untuk saudaranya. Allah telah membuka untuk Sudan sebagai jalan lintasan menuju Surga, yakni Surga yang berada dalam naungan pedang (jihad). Saya memohon kepada Allah untuk menyemarakkan bendera jihad di muka bumi ini untuk saat ini, untuk mendukung Islam dan kaum muslimin dimanapun mereka berada dalam rangka meninggikan Dienullah dan bagi kaum muslimin adalah kewajiban untuk memenuhi kewajiban mereka itu.

source: almuhajirun.net

Panggilan Jihad Dari Turkistan Timur

International Jihad Analysis - Sesungguhnya sejarah Islam penuh dengan pengorbanan para lelaki perwira yang lebih mengutamakan aqidah mereka daripada diri mereka sendiri secara yakin dan penuh pengharapan pahala dari Allah.

Di awal bulan Robiul Awal, bulan dimana kaum Muslimin biasanya mengenang jejak perjuangan Rasulullah SAW dalam memperjuangkan Islam, terdengar panggilan dan teriakan minta tolong dari saudara-saudara Muslim di Turkistan Timur. Sebuah kelompok jihad yang menamakan dirinya Al Hizbul Islamy At-Turkistany, telah menulis sebuah surat, melalui Media Al Fajr, yang ditujukan kepada seluruh kaum Muslimin agar menengok nasib saudara mereka di bumi yang pernah berjaya dengan Islam dan kini berada di bawah penindasan dan kedzoliman rezim Sosialis Komunis Cina. Dengan pasukan bersenjata, dan tekanan politik yang keras, rezim Sosialis Komunis Cina telah menistakan kemuliaan Islam dengan mengatakan bahwa ia (Islam) adalah Candu bagi masyarakat. Bahkan mereka membuat undang-undang khusus yang melarang siapa pun untuk memeluk dan beriltilzam dengan Islam, melarang ta’lim, mengajar dan mempelajari Al Qur’an , dan memenjarakan mereka yang nekat melakukannya.

Sebuah pembantaian dan perang terhadap Islam dan kaum Muslimin saat ini tengah berlangsung di negeri yang dahulu pernah menjadi negeri Islam. Syi’ar-syi’ar Islam dilarang, ribuan mushhaf dan kitab-kitab Islam dibakar. Kumandang adzan dilarang di masjid-masjid. Sungguh sebuah penghinaan dan pelecehan Islam oleh rezim Sosialis Komunis Cina.

Lebih kejam lagi, para pemuda yang berumur kurang dari 18 tahun dilarang menunaikan shalat, perempuan dilarang memakai hijab dan penjara serta siksaan menanti jika kaum Muslimin melawan. Juta’an muslimah dikirim ke Cina dengan alasan memberikan pekerjaan. Sementara itu, sejumlah besar orang-orang Cina dikirim ke Turkistan untuk mencampuradukkan nasab (keturunan) antara mereka dengan kaum Muslimin Turkistan. Setiap perlawanan terhadap kebijakan-kebijakan ini sudah pasti akan dipenjara, dikenai denda uang dan berbagai jenis penindasan dan penghinaan. Sebuah tindakan yang sudah pasti menimbulkan ghiroh (kecemburuan) di dada setiap muslim dimanapun mereka berada.

Turkistan Timur di Bawah Rezim Sosialis Komunis Cina

Dalam buku Jihad Asia Tengah, Perang Akhir Zaman, karya Syekh Abu Mus’ah As Suri, yang diterbitkan oleh Ar Rahmah Media, di bagian akhir buku tersebut dibahas tentang Turkistan yang merupakan wilayah strategis dan berpotensi untuk menjadi ladang jihad. Berikut analisis beliau.

jihad Asia Tengah

Wilayah Turkistan berada di Asia Tengah, dimana bagian timur berbatasan dengan Cina dan Mongolia. Bagian Barat dengan Kaspia dan sungai Ural. Bagian selatan berbatasan dengan Tibet, Kashmir, Pakistan, Afghanistan, Iran, Mongolia Utara dan Siberia. Ada dua penjajah yang bergabung untuk menguasai wilayah ini, yakni Uni Soviet (di masa lalu) dan Republik Rakyat Cina (sampai saat ini) di bawah perjanjian Nerchinsk pada bulan Agustus 1689. perjanjian ini berakhir dengan adanya perjanjian St. Petersburg pada bulan Februari 1981.

Wilayah bagian Barat yang (dahulu) dijajah oleh Uni Soviet dikenal dengan nama Turkistan Barat. Sementara itu, bagian Timur dijajah oleh Republik Rakyat Cina dan dikenal dengan nama Turkistan Timur. Turkistan Timur inilah yang saat ini berada di bawah tekanan dan penindasan rezim Sosialis Komunis Cina.

Luas Turkistan Timur adalah 1.750.734 km2 dan ini sekitar dua kali wilayah Mesir dan juga dua kali wilayah Pakistan. Turkistan Timur adalah sebuah wilayah dimana jarak dengan laut terdekat berjarak sekitar 1900 km. Wilayahnya sebagian besar terdiri dari semi-padang pasir dan berbatasan dengan garis-garis batas yang berupa tiga pegunungan dan lembah sungai.

Rezim Sosialis Komunis Cina menyebut Turkistan Timur dengan nama Xinjiang. Daerah ini juga mencakup sebagian besar wilayah Aksai Chin, yang diklaim oleh rezim kafir India sebagai bagian dari negara bagian Jammu dan Kashmir. Xinjiang yang secara harfiah bermakna ‘Perbatasan Baru’ atau ‘Daerah Baru’ menjadi semakin diperebutkan mengingat sumber daya alam dan ekonominya yang sangat luar biasa. Kaum Muslimin lebih suka menyebutnya Turkistan Timur atau Uighuristan.

Syekh Abu Mush’ab As Suri dalam bukunya tersebut juga mengatakan bahwa Turkistan Timur adalah salah satu negara terkaya di antara negara-negara di wilayah itu karena berlimpahnya mineral yang terkandung di tanah ini, yang menyokong tulang punggung perekonomian Cina. Negara ini juga mengandung minyak dan bahan tambang penting lain. Turkistan Timur diperkirakan menjadi penyedia minyak bumi terbesar kedua di dunia setelah Timur Tengah. Produksi rata-rata tahunannya 5 juta ton. Besi juga merupakan hasil tambang dengan jumlah produksi tahunan sekitar 250 juta ton. Terdapat lebih dari 56 tambang emas. Sedang untuk stok uranium, masih sekitar 12 triliun ton. Produksi batu garam rata-rata tahunan adalah 450.000 ton, sedang persediaan (cadangan) batu garam cukup untuk seluruh dunia selama 1000 tahun.

Kekayaan alam Turkistan Timur pastinya menambah kerakusan dan nafsu menguasai dan menindas rezim Cina terhadap kaum Muslimin Turkistan Timur. Sebagaimana disampaikan Pusat Media Al Hizbul Islamy At-Turkistany bahwa sesungguhnya pertarungan yang terjadi antara kaum muslimin Turkistan dan rezim komunis Cina sejatinya adalah pertarungan antara islam dan kekafiran, antara haq dan batil. Lintasan sejarah panjang Turkistan pun menunjukkan hal tersebut.

Islam pertama kali masuk ke Turkistan pada pada masa khalifah Bani Umayyah, yakni Al-Walid bin Abdul Malik pada tahun 96 H (715 M) melalui tangan komandan mujahid, Qutaybah bin Muslim rahimahullah (semoga Allah merahmatinya) yang berhasil memasuki kota Kashgeer. Ketika berakhirnya Khilafah Bani Umayyah dan dimulainya Khilafah Bani Abbasiah pada abad ketiga hijriyah, Sultan Khakan, "Satok Bograkhan" (dikenal juga dengan nama Abdul Karim) menjadikan agama Islam sebagai Agama negara. Turkistan menjadi negara Islam merdeka selama sembilan abad dan sejak saat itu penduduk negara itu telah menjadi muslim, hingga berakhirnya masa Daulah Islamiyyah terakhir yang runtuh pada tahun 1355 H.

Pada Abad ke 18 M terlihat bahwa beberapa bagian dari dunia Islam menjadi sasaran penjajahan bangsa-bangsa Eropa dan Asia.Di Asia, para penjajah yaitu Rusia dan Cina sepakat membagi tanah kaum Muslimin di Turkish melalui beberapa perjanjian. Jatuhnya wilayah ini dengan penyerahan ke tangan Cina setelah menelan korban 1.200.000 warga Turkistan dan 22.000 keluarga Turkistan terasing ke Cina.

Kaum muslimin yang memendam dendam di Turkistan Timur memberontak melawan penjajah Cina dan penindasan Budha dalam tujuh pemberontakan dengan kekuatan besar. Pemberontakan terakhir terjadi tahun 1863 yang menjadikan Turkistan Timur merdeka dari kekuasaan Cina dan terbentuknya kerajaan yang merdeka pada abad ke-19 M. pembentukan pemerintahan lokal di lima wilayah, kesemuanya di bawah pemerintahan Attalik Ghazi Yakub Bek, yang dianugerahi gelar Sulthan Utsmani dan Amirul Mukminin. Attalik adalah orang yang baik yang membangun masjid-masjid dan sekolah-sekolah Islam, beberapa diantaranya masih berdiri hingga kini. Akan tetapi pembaharuan ambisi kolonial Rusia dan Cina, menjadikan Cina menduduki Turkistan Timur sekali lagi pada tahun 1878. Wilayah ini kemudian dianeksasi pada tanggal 18 November 1884, dan dijadikan sebagai sebuah propinsi bagian kekaisaran Cina. Turkistan Timur kemudian dinamai Xinjiang dan Urumqi dijadikan sebagai ibu kotanya.

Revolusi Turkistan melawan Cina, dengan sejuta kaum muslimin terbunuh ketika mencoba melepaskan diri dari kekuasaan Cina. Pemerintahan Cina secara kejam dan bengis menyiksa dan menekan para pejuang Turkistan. Perburuan terhadap mereka meningkat, akan tetapi perjuangan dan perlawanan mereka makin teguh, hingga salah satu pemimpin harakah Islam, Abdul Qodir Damulla, memerdekakan negeri ini dan mendirikan Republik Turkistan Timur di Kashger pada 12 November 1933. Akan tetapi Raja muda Cina Sheng Shicai mampu mengurangi pemberontakan dan menguasai kembali negara ini bersama Rusia dengan segala kekuatan yang diperlukan dan mengerikan pada bulan Juli 1934. Mereka kembali menduduki negeri kaum muslimin yang masih muda (baru merdeka) ini.

Pada tahun 1949, komandan pasukan Cina di Turkistan Timur menaklukan negeri ini dan menyerahkannya ke Mao Tse Tung, pemimpin Partai Komunis Cina. Pasukan Cina Komunis memasuki Turkistan Timur pada bulan Oktober 1949 dan mulailah era rezim Sosialis Komunis Cina, dan ketidak adilan dalam sejarah muslimin Turkistan Timur.

Kekejaman Rezim Komunis Cina

Sebuah artikel yang ditulis oleh Abdullah Manshur di majalah Turkistan, Al Islamiyah, menceritakan bagaimana kejahatan rezim Komunis Cina di Turkistan Timur. Panjangnya catatan kejahatan rezim Cina ini ironisnya dengan rapi ditutupi dan tidak diketahui oleh kaum Muslimin. Rezim komunis Cina di bawah kepemimpinan Mao Tse Tung telah membantai sebanyak 4,5 juta muslim. Mereka juga mengembargo ekonomi kaum Muslimin di Uighur di Turkistan Timur dan melarang mereka untuk menduduki jabatan pemerintahan serta mencegah mereka dari berhubungan dengan kaum Muslimin lainnya di luar Turkistan, dan juga melarang mereka untuk pergi ke luar negeri. Rezim Cina ini juga memerangi Islam, diantaranya dengan mengumunkan secara resmi bahwa Islam adalah agama di luar undang-undang dan siapa saja yang mengikuti agama ini maka dia akan di cap sebagai teroris fundamental.

Sebagaimana sudah dijelaskan sebelumnya, mereka juga melarang atau menutup masjid-masjid dan sekolah Islam, memaksa perempuan muslimah untuk membatasi kelahiran, bahkan menggugurkan janin di perut ibunya. Mereka juga menangkapi para ulama dan menjebloskan ke penjara tanpa tuduhan apapun kecuali dengan dalih memberantas terorisme.

Lebih sadis lagi, rezim Cina ini berusaha membumi hanguskan kaum Muslimin Turkistan secara sistematis. Mereka, menyebarkan wabah penyakit di antara penduduk Muslim Turkistan, menerapkan kebijakan pembersihan etnis muslim dengan menculik muslimah Turkistan dan memindahkan mereka ke Cina.

Syekh Abu Mush’ab As Suri dalam bukunya juga memerinci kejahatan dan kekejaman rezim Komunis Cina, tidak jauh berbeda. Tindakan paling biadab yang mereka lakukan adalah melakukan uji coba nuklir di daerah pendudukan Turkistan, yang selain menyebabkan kerusakan lingkungan juga menyebarkan penyakit berbahaya di antara penduduk Turkistan.

Tentu saja tindakan biadab ini akan membangkitkan kemarahan kaum Muslimin dan mengobarkan semangat jihad untuk menghilangkan kesewenang-wenangan dan kedzoliman yang dilakukan rezim Komunis Cina.

Panggilan Jihad Dari Turkistan Timur

Pembentukan gerakan jihad, Al Hizbul Islamy At Turkistany, sebagaimana rilis mereka, adalah panggilan atau kewajiban muslim Turkistan khususnya untuk menghilangkan tragedi yang diderita muslim Turkistan tersebut. Sejak 10 tahun yang lalu, jama’ah jihad Al Hizbul Islamy At-Turkistany ini dibentuk dan dikelola oleh para ulama, dan para pelajar ilmu syar’I, untuk kemudian melaksanakan dakwah dan bimbingan kepada para pemuda muslim dan kepada orang-orang yang awak dengan didasari pada dakwah kepada tauhid dan mengikuti aqidah Ahlus Sunnah wal Jama’ah menurut Al-Kitab (Al Qur’an ) dan As Sunnah (hadits).

Maka, jama’ah jihad ini pun mulai meretas jalan jihad dan dakwah, I’dad imany dan I’dad askary sebagai bentuk manhaj dalam sebuah jama’ah yang menuju perubahan. Mereka mengatakan bahwa jalan tersebut ditempuh untuk mengembalikan penerapan syari’at Allah di bumi Turkistan dan seluruh negeri Islam. Dalam perjalanan mereka, telah ratusan syuhada, janda, dan anak yatim mereka persembahkan.

Salah satu pejuang Islam, mujahid, yang telah mengorbankan jiwa raganya untuk jihad di Turkistan adalah Hasan Makhdum, rahimahullah, atau yang lebih dikenal dengan nama Abu Muhammad, atau Jundullah. Beliau adalah penggagas Al Hizbul Islami At Turkistany, yang pertama kali menyeru mujahidin Turkistan untuk mengambil bagian mereka dalam mewujudkan Khilafah Islamiyah dan jihad fie Sabilillah di Turkistan.

Kini, Jama’ah Jihad, Al Hizbul Islamy At Turkistany, di bawah kepemimpinan Al Akh Abdul Haq, mengajak seluruh kaum Muslimin untuk memberikan dukungan kepada saudara-saudara se-dien dan se-aqidah, baik berupa nasehat, bimbingan, do’a sholih, dan tentu saja bantuan kongkrit lainnya untuk menyelesaikan problem bagi seluruh umat Islam, khususnya di Turkistan Timur. Mereka memanggil kaum Muslimin dimana pun dengan panggilan jihad untuk membantu mereka, saudara-saudara kita seiman hingga penjajah kafir yang atehis itu hengkang dari negeri kaum Muslimin dan hingga daulah Islaiyyah tegak dengan idzin Allah.

Syekh Abu Mush’ab As Suri dalam bukunya Jihad Di Asia Tengah, Perang Akhir Zaman, bahkan menyemangati kaum Muslimin untuk mendukung Jihad Di Asia Tengah, termasuk wilayah Turkistan Timur. Menurut beliau, dalam kegelapan ini, ada seberkas sinar harapan dan tanda-tanda turunnya fajar dari sebuah negara Islam yang gemilang dan tanda-tanda kembalinya Darul Islam dan panji-panji syariah di atas Afghanistan. Kaum muslimin yang berada di tanah-tanah penindasan datang, merangsek, bersama memenuhi puncak-puncak Khurasan. Taliban menerima banyak harapan sebagaimana saya sebutkan dalam laporan riset saya yang terdahulu; "Afghanistan dan Taliban dan peperangan Islam Hari ini", yang menunjukkan tanda-tanda harapan pada jihad di Asia Tengah (di Tajikistan, Uzbekistan, Turkistan Timur dan beberapa wilayah lain).

Sebagai tambahan, seluruh ramalan dan tanda-tanda yang mengindikasi sudah dekatnya waktu berkumpulnya orang-orang di bawah panji kebenaran dan jihad di tanah ini, dan oleh karena itu, hal ini penting. Dari perspektif kaum muslimin, mereka harus menganggap hal ini serius dan berharap mengambil bagian dalam persoalan ini. Sayangnya, sebagian besar kaum muslimin masih berada dalam kebodohan dan sedikit yang menganggap penting mencapai tujuan ini. Dan sayangnya lagi, banyak dari muujahidin yang juga belum mengerti di wilayah ini. Padahal dalam waktu yang dekat ini. Mereka kemudian mengatur rencana agar segala sesuatunya wajar dalam pemikiran kita, bahkan bagi beberapa dari kami. Pentingnya jihad di Afghanistan dan Asia Tengah berasal dari perspektif syariah dan strategi yang meliputi baik aspek politik maupun militer dalam masalah ini.

Kini, jawaban dan pilihan ada pada kita semua, kaum Muslimin. Akankah kita membantu saudara-saudara Muslim kita yang saat ini sedang didzolimi oleh rezim Komunis Cina di Turkistan Timur ? Atau apakah kita akan berdiam diri dan santai-santai saja dengan keadaaan tersebut ?

".. Dan jika mereka meminta pertolongan kepadamu dalam (urusan pembelaan) agama, maka kamu wajib memberikan pertolongan kecuali terhadap kaum yang telah ada perjanjian antara kamu dengan mereka. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan." (Al-Anfal 8:72)


By: M. Fachry
International Jihad Analysis

Ar Rahmah Media Network
http://www.arrahmah.com
The State of Islamic Media
© 2009 Ar Rahmah Media Network

Wednesday, March 11, 2009

Fikrah salafi dan "style "salafi.

bismilah Ar-Rahman dan Ar-Rahim,aku menulis posting ini.

My dairy 12/03/2009

alhamdulilah wa rasulillah.

Semalam,semasa usrah aku dikejutkan dengan pertanyaan ikhwah yang pening dengan fikrah salafi.ini kerana dia baru balik dari program seminar sunnah yang diadakan di perlis.

Sebelum itu murobi telah agak keberatan untuk memberikan dia pergi.Kerana dia bukan orang yang sesuai untuk pergi.Dia masih baru dan terlalu bersemangat dengan pendekatan salaffusoleh.Malah tidak jelas apa maksud salaffussoleh yang sebenar.Sedangkan ikhwan adalah yang mengikut manhaj salafussoleh.Cuma keadah praktik penerapan pemaham ini dilakukan secara berperingkat,penuh hikmah ,mengurangkan permusuhan dan lebih kepada mencari titik-titik pertemuan.Kesimpulanya memerlukan masa.(Sila cari ucapan imam Al-syahid Hasan-Albana dalam mukhtamar ke-4,)

Dan biasalah akan ada orang yang tidak sabar.Salah seorangnya junior aku ni la.

Disebabakan dorongan yang kuat,dia pergi juga dan tidaklah aku nak halang,malah majlis ilmu apa salahnya.Malah dihantar bersama berberapa ikhwah yang lain.

tapi seperti yang dirisaukan menjadi.Bila dia balik banyak soalan yang memeningkan dia sendiri.Disebabkan ikhwah biasalah,dikongsi dengan yang lain supaya sama-sama pening,

Murobi juga telah tidak sedap hati,dan suruh ana yang dah lama sikit ni dan paham la sikit beza tarbiah ikhwan dengan salafi,tolong selesaikan masalah ni.

maka aku yang dengar berita macam ni menjadi sedih dan sedikit kecewa,ye la junior kita.kita yang dekati dia,pahamkan dia tentang tarbiah,bersusah ajak dia kepada usrah,jelaskan akan pentingnya usrah-tarbiah,saling berporgram ukhwah,buka posa bersama hampir setiap isnin dan khamis,duduk rumah sewa sekali,saling jaga ibadah,dan banyak memori ukhwah kami berprogram dalam usia dia yang telah bersama aku dalam setahun ni.

ada beberapa persoalan dalam usrah semalam yang dia bangkitakan,dan Alhamdulilah murrobi telah bagi jawapan yang aku pikir amat baik , singkat dan mengelak berdebat.Dia agak lega lepas tu.Sebab sebelum usrah di yang selalu ceria,muram je malam tadi....Tapi dia masih tidak puas hati.Ya Allah bagilah dia petunjuk.
(pasal soalan tu ,tengoklah kalau aku rasa sesuai akan aku masuk blog aku ni.)

Dan kami,ikhwah bukanlah yang nak memaksa orang,memaksa memahami manjah ikhwan,juga bukanlah prinsip kami.kami jelaskan sesuatu dan buatlah pilihan.

maka aku ingin jelaskan sikit beberapa isu yang mudah.dan aku sendiri akan bagi jawapan.heee.

apakah salafi ini satu jemaah?-

Jawapanya.Tidak,salafi hanyalah satu fikrah.Sebab itu fikrah salafi boleh masuk mana-mana jemaah,contoh:orang yang fikrah salafi dalam jemaah tabligh,orang yang fikrah salafi dalam jemaah "universiti" ,orang fikrah salafi dalam organisasi kerajaan dan bukan kerajaan.Malah ada juga yang fikrah salafi dalam jemaah Ikhwanul muslimin.

adakah berfikrah salafi salah?

Jawapan:tidak salah.

Aku juga cenderung kepada fikrah salafi tapi tak la buat perangai macam salafi,yang gemar sudut bidaah,bincang bab kilafiah di tempat yang tidak sepatutnya.

Kesimpulannya mereka yang kata salafi ini kita lihat,mereka berdakwah dengan memusuhi masyarakat dan semakin menimbulkan permusuhan dengan beberapa jemaah lain ,dan ulamak islam.Alangkah rugi.

apa masalah sebenar salafi?

Jawapan:Masalah sebenar salafi adalah style salafi,bukan fikrah salafi.

Style salafi adalah:

1.Kerap memainkan isu bidaah.
2.Suka sangat bincang bab khilaf.Sampai berdebat.
3.Memaksa orang lain memahamkan manhaj mereka.
4.Melebel dan menolak ulamak-ualamk besar yang berjasa,malah ada sampai kafirkan.

kesimpulan aku,Tak salah kalau fikrah salafi,tapi bermasalah jika style salafi

wallahwalam.

kalau aku silap mohon teguran.

(nampakanya jawapan terlalu ringkas-perlu penjelasan detail-lain kali la.)

ada satu artikel baik dari saifulislam.pergi website dia,dia boleh jawab isu ni lagi baik.

teruskan membaca, aku paste dari:http://saifulislam.com/?p=401


Manhaj Salafi dan Krisis Emosi (Hati)

September 8th, 2006


Kita ada dua cara untuk bercakap tentang Syurga. Cara pertama, kita boleh berbahas mengenai status hadith yang menyebut tentang peluang manusia melihat Allah di Syurga, kedudukan hadith telaga Nabi SAW dan sejauh manakah kita boleh bezakan di antara keterangan sifat-sifat Syurga dari sumber yang sahih dengan sumber yang ditolak.

Cara pertama ini penting kerana ia adalah sebahagian daripada proses untuk membolehkan kita beriman dengan keimanan yang betul tentang Syurga. Keimanan yang bersandarkan kepada nas ini adalah teras kepada Aqidah Ahl al-Sunnah wa al-Jamaah yang tidak mengharuskan taqlid dalam soal Aqidah. Jangan pula nanti, kita mencari Syurga di jalan yang menempah neraka, berdusta ke atas Nabi SAW, malah sebahagiannya mendakwa, berdusta ‘untuk’ Nabi SAW, melalui hadith-hadith palsu tentang Syurga.

Cara kedua untuk berbahas tentang syurga, adalah pada soal menimbulkan ‘rasa’ dan kemahuan manusia kepada Syurga itu sendiri. Baginda SAW menceritakan tentang Syurga kepada para Sahabat sehingga menimbulkan keinginan di hati Sahabat untuk mengejarnya, dan khuatir jika tidak berhasil memperolehinya. Baginda menyampaikan wahyu tentang Syurga tentunya dengan kombinasi ayat-ayat Makki yang provokatif dan menyentak fikiran, serta bahasa tubuh Baginda yang membayangkan kesungguhannya.

Cara kedua ini penting kerana Syurga bukanlah untuk diketahui sebagai maklumat tetapi ia adalah hakikat Akhirat yang memerlukan kita untuk percaya sebelum melihatnya. Percaya sebelum melihat dan bekerja untuk melihat apa yang kita percaya, membabitkan soal tahu dan mahu.

Soalnya mahukah generasi hari ini kepada Syurga? Al-maklumlah, di zaman dulu, ketika era Rasulullah SAW dan Sahabat melihat Mus’ab bin Umair RA berpakaian dhaif, ketika zaman ibu bapa kita makan ubi kayu di bawah pedang Nippon, tentunya bayangan tentang Syurga itu mudah. Kita mudah membayangkan keindahan ketika hidup diselubungi kesusahan.

Namun hari ini, ramai manusia yang sudah ‘mendapat syurga’. Bagi mereka dunia ini sudah okay, mengapa perlu kepada Syurga itu? Zaman ini, hendak apa sahaja, petik jari semuanya ada. Sudah macam di syurga sungguh gayanya.

Maka, apakah caranya untuk manusia yang sudah mendapat syurga (dunia) ini, boleh dibawa kepada perjuangan mendapatkan Syurga di sana?

Cara pertama itu tadi adalah cara yang mententeramkan akal, memuaskan intelek. Daripada tajuk (a+b)² = a²+2ab+b² hinggalah kepada subjek aqidah kita tentang ghaibiyyat, membahaskan sesuatu dengan nas dan dalil, ternyata berupaya menjadikan kita TAHU.

Tetapi, apakah cukup manusia diberi ilmu agar jahil menjadi tahu? Apakah matlamat Islam sekadar memberitahu dan menjadi tahu. Berapa ramai yang tahu Islam di tahap A1 tetapi tidak hidup dengan Islam? Soalnya apakah kita bertindak berdasarkan apa yang kita TAHU? Cuba kita tanya kepada perokok, apakah mereka tidak tahu yang rokok itu membunuh? Kita yakin yang mereka amat tahu tentang bahaya rokok. Habis, jika mereka sudah tahu, mengapa mereka masih merokok? Adakah kerana jiwa mereka jiwa pejuang berani mati? Berani merokok walaupun menempah maut? Selayaknya insan berjiwa seperti inilah yang dihantar ke Palestin.

krisisemosi2.jpg

Ya, manusia tidak bertindak berasaskan apa yang dia tahu. Sebaliknya manusia bertindak berasaskan apa yang dia MAHU. Tahu sahaja belum cukup. Tahu mesti mendatangkan MAHU. Dan apabila kita bercakap tentang mahu, ia bukan lagi soal akal. Ia bukan lagi soal rasional dan logik. Ia soal hati, soal perasaan. Mahu itu perbuatan emosi. Dan emosi perlu dilentur dan dibentuk dengan cara hati, bukan cara akal.

Setelah kita menikmati hidangan hadith sahih tentang Syurga, apakah timbul rasa MAHU kepada Syurga?

MENYALAHKAN MANHAJ SALAFI ATAS SIKAP SENDIRI

Hal ini mengingatkan saya kepada perbualan saya bersama dengan seorang ‘x-Salafi’, jika boleh saya sebut begitu.

Semasa di usia mudanya, beliau telah diterima masuk ke suatu program Tamrin yang dianjurkan oleh seorang tokoh pembaharuan dari Indonesia. Peristiwa ini berlaku di zaman 70′an. Di dalam Tamrin tersebut, beliau telah dikosongkan dari segala kepercayaan yang ada, dan diajak mencabar diri sampai ke tahap, benarkah Allah wujud? Segala-galanya dihambur keluar dan selepas terserlah hakikat diri, terus terbawa kepada keyakinan yang keras bagai gunung bahawa Dia itu Allah, Tuhan yang Satu. Timbul yakin yang sukar dibayangkan oleh perkataan.

Kemudian beliau diajak menganalisa Fiqh dan Tasauf. Dipendekkan cerita akhirnya mazhab telah dilabel sebagai punca pecah belah umat, Tasawuf ditinta sebagai perosak kemurnian Islam, hingga yang indah sudah tidak kelihatan lagi indahnya. Lantas mazhab dibuang, tasawuf diperang.

Hasil Tamrin intensif itu, beliau jadi begitu ‘panas’ dan pulang ke kampung berdebat dengan ustaz-ustaz tradisional. Calar bahasa atau luka, kesan debatnya tidak pernah dipeduli. Beliau rasa begitu puas mendapat Islam versi asal, Islam as it is!

Suatu hari, beliau menghadiri satu kuliah umum yang membahaskan kitab Ihya’ oleh al-Ghazzali. Huraian ustaz itu sungguh bersahaja. Jemaah diajak membandingkan nikmat dunia berbanding nikmat Syurga.

“�Katakan kamu seorang yang amat suka kepada sotong sambal kacang. Semasa sarapan pagi, kamu dihidangkan dengan nasi lemak berlaukkan sotong sambal kacang yang paling sedap. Bagaimana perasaan kamu?”�, tanya ustaz itu.

“Tentunya kamu berbesar hati dan kamu makan sepuas hati. Betul?”�, ustaz itu menduga mereka yang mendengar kuliahnya.

“�Semasa makan tengah hari, kamu dihidangkan dengan sotong sambal kacang yang baru dimasak. Apa rasanya?”�, tanya beliau.

“Ketika makan malam, sekali lagi kamu dihidangkan dengan sotong sambal kacang. Maklum sahajalah, kamu memang peminat sotong sambal kacang. Apa perasaan kamu ketika itu?”�, beliau terus membuat provokasi terhadap jemaah yang hadir.

“Ya, tentu jika pagi esoknya kelibat sotong itu muncul, kamu pasti akan mengamuk dan melarikan diri ke gerai. Betul?”�, ustaz tersebut bertanya dan terus bertanya.

Beliau menjelaskan bahawa nikmat dunia ini menjemukan. Hanya sedap seketika. Malah makanan yang lazat hanya sedap di mata, tangan dan lidah. Apabila ia melepasi kerongkong, tiada lagi kelazatannya. Nikmat Syurga tidak begitu. Nikmatnya memberi bahagia. Tiada jemu dan tiada batas mahu.

Bagaimana pula dengan Neraka? Bandingkan derita dunia dengan derita Neraka. Jika derita di dunia, ia boleh hilang selepas beberapa ketika. Jika sakit kepala, ia hilang dengan tidur. Jika sakit terkena duri, ia hilang selepas berlalunya dua tiga hari. Tetapi derita Neraka adalah derita yang lama. Berapa lama? Selama-lamanya. Selama mana? Selama-lamanya.

Huraian ustaz itu terlalu bersahaja tetapi x-salafi ini menangis tidak berhenti-henti. Beliau baru tersedar yang selama ini ada suatu ruang kosong dalam jiwanya yang tidak diisi. Hatinya kosong dari pengisian rohani. Kelakuannya keras membatu kerana hatinya beku tidak terlentur. Hayatnya penuh bantahan dan pemberontakan. Beliau menjadi kasar dan keras. Rupa-rupanya beliau baru berjaya sekadar di reformasi akal.


Akhirnya, beliau merombak kembali pegangan dirinya. Dan seperti kebanyakan x-salafi yang pernah saya temui, mereka menyalahkan aliran Salafi sebagai punca kekerasan diri selama ini. Segala kekasaran yang telah mereka lemparkan kepada kawan-kawan atas nama perjuangan al-Sunnah, dilemparkan kepada manhaj Salaf yang dianggap sebagai punca kering lagi gersangnya diri beliau dari pembentukan jiwa.

Malah ada di kalangan mereka yang bertukar dari Salaf kepada Khalaf lantas berjuang pula memerangi puak Salafi kerana mereka beranggapan bahawa semua Salafi adalah seperti mereka ketika mereka Salafi. Keras, suka menghukum, dan tidak peduli kepada soal hati.

KURSUS MENGIKUT KEHENDAK SALAFI

Hal ini menjadi bahan renungan. Ia lebih mengganggu fikiran ketika saya menjalankan kursus bersama Fitrah Perkasa.

Apabila saya cuba melaksanakan kursus mengikut ‘peraturan’ Salafi atas desakan peserta, saya berhadapan dengan kemusykilan.

Di dalam kursus Fitrah Perkasa, kami menjadikan Solat Jamaah sebagai agenda penting di sepanjang kursus. Kuliah akan dihabiskan sesuai dengan waktu Solat agar peserta dapat bersedia untuk bersolat Jamaah. Kami mengajak peserta agar hadir ke surau 10 minit sebelum masuk waktu. Tujuannya adalah untuk menghening rasa. Ia adalah tips al-Ghazzali ke arah membina fokus dan penghayatan yang baik di dalam Solat. Al-Ghazzali menyarankan agar Solat kita dipisahkan daripada aktiviti yang sedang kita lakukan agar ia tidak ‘masuk’ ke dalam Solat. Kunci kereta hilang, laporan kewangan syarikat dan sebagainya, boleh dijauhkan dari tumpuan kita di dalam Solat jika kita pisahkan Solat itu daripada aktiviti yang sedang kita lakukan. 10 minit adalah jangka waktu yang praktikal di dalam kursus kami.

Maka dalam tempoh 10 minit tersebut, peserta diajak melakukan perkara-perkara yang boleh menyuburkan emosi. Bagi yang advance mereka boleh membaca al-Quran, terutamanya ayat-ayat Makki yang banyak menyentuh soal Syurga dan Neraka serta perihal dalaman manusia. Tetapi di dalam kursus, kami bertemu dengan pelbagai lapisan manusia. Ada masanya, kami berdepan dengan ustaz-ustaz lulusan Timur Tengah, ada juga harinya kami bertemu dengan pakcik-pakcik dan makcik-makcik yang tidak boleh membaca dan Solat masih mencuri-curi tengok orang sebelah.

Untuk memudahkan, maka kami ajak peserta untuk berselawat selama 10 minit itu.

Begitu juga, sesekali selepas solat sudah selesai, kami ajak peserta membaca Doa Taubat. Ia bukan sebahagian dari solat tetapi ia aktiviti menyuburkan emosi agar timbul ‘mood’ taubat.

Akan tetapi, sesekali kami berdepan dengan peserta Salafi yang tidak mahu kepada cara begitu. Lantas mereka menentang Selawat, menolak doa taubat, tidak mahu berwirid dan berdoa secara berjemaah. Sebagai fasilitator, saya menerimanya dengan baik malah ada masanya saya rasa amat berlapang dada kerana saya juga mahu kepada cara yang mengikut Sunnah.

Tetapi, saya mengharapkan agar peserta menggantikan selawat dengan amalan lain yang bertepatan dengan Sunnah, tetapi mestilah berupaya menyuburkan emosi. Kajian menunjukkan bahawa pemikiran separa sedar (subconcious mind) manusia akan diaktifkan hanya apabila kita berada dalam mood yang tenang, hening, ala-ala suasana Qiamullail. Di situlah rasa MAHU dapat ditimbulkan. Di situlah air mata mudah menitis dan kekerdilan diri serta kebesaran Allah yang dibaca dan dikeTAHUi, dapat diRASA untuk menimbulkan MAHU.

Tetapi lazimnya tidak menjadi. Apabila selawat ditinggalkan, peserta akan termenung, bermain telefon bimbit, merenung bumbung di samping seorang dua yang membaca al-Quran. Sepatutnya pemurnian ibadah dilakukan dengan masing-masing berwirid sendiri dengan wirid yang ma’thur dari Sunnah. Tetapi dalam banyak sesi, peserta termenung sendirian, malah ada yang asyik mengorek hidung ketika saya yang mengimamkan Solat sedang membilang Subhanallah pada jari 33 kali, sambil memerhati. Tidak kurang yang terus bangun, pergi ke belakang untuk bersandar ke dinding demi bara’ beliau dari majlis maksiat, iaitu majlis wirid beramai-ramai yang dianggap tidak Sunnah.

Jadi, apa yang dikatakan sebagai bid’ah berwirid beramai-ramai telah diganti bukan dengan wirid sendiri-sendiri, tetapi dengan meninggalkan wirid sepenuhnya.

Akhirnya, kursus yang mengikut manhaj Salafi, menjadi kering, gersang dan tidak memberikan impak yang optimum .

Hal ini menjadi dilema kepada diri saya. Saya cuba bandingkan Ibn Taimiyah dengan anak muridkan Ibn Qayyim al-Jauziyyah. Ibn Taimiyah sendiri banyak menulis tentang Tazkiyatunnafs (pembersihan jiwa) tetapi tulisan Ibn Qayyim lebih ketara dan masyhur. Saya cuba mengkaji, apakah faktor yang membolehkan Ibn Qayyim menulis tentang soal pembersihan jiwa dengan begitu baik sekali. Apakah kerana beliau secara peribadinya cenderung ke arah itu, atau Ibn Taimiyyah sudah menyelesaikan perjuangan membina tapak, lantas Ibn Qayyim beroleh ketenangan suasana untuk menulis tentang ketenangan hati? Saya tidak pasti.

Namun, saya benar-benar mahu pendukung aliran Salaf memikirkan hal ini. Apakah cara tazkiyatunnafs mereka? Bagaimanakah mereka membina emosi? Bagaimanakah akhlak mahmudah itu dapat ditanam ke jiwa anak-anak murid mereka (internalizing process), bagaimanakah cara Salaf menitip adab-adab mulia kepada mereka yang memilih jalan Salafi ini?

Saya khuatir, jika segala-galanya mahu dibahaskan secara mood akademik semata-mata, kita terperangkap di dalam PROSES dan gagal menatijahkan OUTPUT yang sewajarnya. Matlamat kita bukan semata-mata berjaya membangunkan Solat dari Takbir kepada Salam sahaja. Solat kita mesti menatijahkan sikap, jiwa, disiplin, pemikiran dan cara hidup yang digambarkan oleh perlakuan kita di dalam Solat.

Jika semasa Solat kita tidak tergamak menelan cebisan makanan yang terlekat di gigi kerana takut batal Solat, maka apakah mekanismanya agar kesedaran itu dapat membentengi seseorang daripada menjamah pendapatan yang tidak halal semasa bekerja, atau makan hasil kerja yang penuh dengan curi masa dan curi tenaga. Ibadah kita semuanya proses. Outputnya adalah akhlak yang mulia, tercegah dari fahsya”™ dan munkar.

Mampukah perbahasan ilmiah tentang ibadah membenihkan akhlak yang indah di peribadi pelajar?

Jika soal ini tidak digarap secara serius, maka akan bertambah-tambahlah anggota masyarakat yang akan meng’sinonim’kan Salafi Malizi dengan keras hati dan budi pekerti.

Kesedaran kita tentang peri pentingnya status sanad hadith, mestilah juga sama tinggi dengan peri pentingnya menyuburkan isi yang terdapat di dalam matan hadith. Apabila ada hadith sahih yang bercakap tentang Syurga, maka proses mendidik manusia agar dapat menghayati Syurga itu tidak boleh dilakukan dengan bahasa dan cara belajar sanad. Janganlah kita ditipu oleh Syaitan yang memerangkap ahli Hadith agar hanya sibuk dengan sanad Hadith, tetapi gagal menghidupkan Sunnah yang terdapat di dalam matan hadith itu sendiri.q

Perjuangan Sunnah bukan hanya pada menelaah Aqidah dan Ibadah, tetapi membabitkan Pendidikan dan antara cabangnya ialah Tazkiyah al-nafs. Bagaimanakah pendidikan Salafi, dan Tasawuf ‘Salafi’?

Sesungguhnya aku telah diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan Akhlaq

ABU SAIF @ www.saifulislam.com
56000 Cheras, 8 September 2006

ERTI HIDUP PADA MEMBERI. Perkongsian anda, biar pun hanya secawan kopi amat bermakna dalam usaha menampung perjalanan saifulislam.com ini. Terima kasih

© SAIFULISLAM.COM (1998 – 2008)

Tuesday, March 10, 2009

Ahbash dan salafi wahabi??

Bismilah AR-rahman dan Ar-rahim aku menulis posting ini.

Salam ukhwah semua saudara ku,apa khabar dakwah kalian?apa khabar ibadah kalian?

Di sini aku nak masuk campur juga la pasal Ahbash dan salafi wahabi,

wah hebat benar depa ni.

nasib baik aku kenal islam bukan dari depa,

Alhamdulilah.

kalau nak aku bagi perumpamaan,mereka adalah dua orang muslim yang diberikan senjata pedang dan saling berlawan diantara satu dengan yang lain,perlawananya sangat sengit,sama-sama hebat,tak tahu bila nak habis,saling kape mengkape antar satu dengan yang lain,Ahbash kata dan tuduh salafi-wahabi kape,begitu juga sebaliknya,
Yang aku dan beberapa muslim yang lain tengok je,dan aku kata kat ikhwahku,

"Tengok mereka yang saling bergaduh hujah sampai kape meng kape,Jom kita tinggalkan mereka dan buat kerja dakwah,ramai lagi Ah Seng , Mutusami ,david,dan orang islam kita yang tidak paham islam YANG HARUS KITA DAKWAHI."

Kalau terus gaduh macam ni macam mana nak bersatu?,tapi kalo pasal akidah patut juga,sebab kita perlu jelas,tapi jangan lah sampe isu takfir,dikafir ulamak-ulamak besar lagi tu,makanan kawan ni takleh makan la,boikot dia la dan macam-macam lagi.

Aku rasa banyak yang perlu di Tabayun(diperiksa dengan teliti),tapi persoalan yang penting adalah,

adakah ini akhlak kita?.permusuhan yang sudah pasti akan merengangkan ukhwah kita,?

Kepada sahabat ustaz di alamat----http://g-82.blogspot.com/---ada aku bagi sikit pandangan pasal cara kita melebelkan orang,sila ke sana dan baca bahagian koment.tajuk artikel:(tapi yang ini tiada kaitan dengan ahbash atau salafi-wahabi)

http://g-82.blogspot.com/2009/03/perpaduan-dengan-umno.html

dan

http://g-82.blogspot.com/2009/03/salahkah-kita-lebelkan-umno-macam.html

ok aku , akan listkan blog yang akan membawa anda mengenali ahbash dan salafi-wahabi ini ini(gelaran ini di negara arab)-

di sini dua-dua pihak claim ahli sunnah wal jamaah,--kalau list aku ni salah , AFUAN....

berikut mungkin ahbash kot:

1. http://www.al-hanief.blogspot.com/
2. http://bahrusshofa.blogspot.com/
3. http://bankwahabi.wordpress.com/
4. http://abu-syafiq.blogspot.com/

Mungkin salafi-wahabi kot:

1. http://drmaza.com/home/
2. http://antihabashis.com/eng/index.asp
3. http://al-fikrah.net/

apa pun nilai sendirilah,aku tak menyebelahi antara dua pihak tu,Cuma dr Asri ke aku minat sikit sebab dia ajak kita berfikir,dan ingat !....kita ada banyak lagi kerja nak kena buat,banyak lagi orang yang masih tak solat, di luar sana yang perlu kita ajak di solat dulu .

Juga ada satu artikel baik dari dr Asri:sila ke wab dia dan baca:

tajuk:Jangan mudah menuduh orang wahabi.(boleh download pdf)

http://drmaza.com/home/?p=357

Semoga Allah memberkati perjuangan kita.

wallahwallam